BUPATI LOBAR TERIMA 100 UNIT APD DARI PT. MAULANA RAYA LOMBOK

Gerung,  Diskominfotik  – Bupati Lombk Barat H. Fauzan Khalid menerima secara simbolis bantuan 100 unit Alat Pelindung Diri (APD) dari PT. Maulana Raya Lombok di Posko Gusus Tugas Percepatan dan Penanganan Covid-19 Kabupaten Lombok Barat atau Bencingah Kantor Bupati di Gerung, Senin (11/5/2020).

Selaku Ketua Gugus Tugas, Fauzan menerima APD lengkap berupa masker M95,  baju hamzat, sepatu boots, kacamata dan sarung tangan itu didampingi Sekretaris Daerah H. Baehaqi.  Dari jumlah 100 unit APL tersebut diperuntukkan 50 unit untuk Ketua Gugus Tugas, 20 unit untuk Puskesmas Lembar, 10 unit untuk Dinas Perumahan dan Pemukiman, 10 unit unutk Polres Lombok Barat, 10 unit unutk Asisten II bidang Perekonomian.

“Dengan semakin bertambahnya korban Covid 19, maka dibutuhkan alat pelindung diri bagi petugas. Alhamdulillah, Pemerintah Daerah Lombok Barat mendapatkan bantuan dari PT. Maulana Raya Lombok sebanyak 100 APD. Terimakasih kepada semua donatur yang memberikan APD untuk Tim Medis dan Anggota Tim Gugus Tugas Covid 19 yang terus bertugas demi mencegah penularan virus ini,” katanya.

Fauzan terus mengharapkan bantuan dari berbagai donatur dengan harapan mudah-mudahan dengan kegotong-royongan  dan partisipasi masyarakat dapat mempercepat pencegahan dan penanganan Covid -19. di Lombok Barat

Senentara itu Direktur Operasional PT. Maulana Raya Lombok M.Rogib Rovan mengatakan APD yang diberikan ke Lombok Barat berasal dari dana CSR Perusahaan untuk membantu penangnan Covid-19. Selain Kabupaten Lombok Barat PT. Maula juga memberikan APD untuk daerah lain yaitu Kota Mataram. Diskominfotik/Yani

SEMBAKO JPS LOBAR MANTAP

Kepala Seksi Ekonomi Pembangunan Kecamatan Lingsar Rina Ilmida, S.Adm (tengah) menyerahkan sembako secara simbolis kepada warga Desa Langko di aula Kantor Desa Langko Kecamatan Lingsar, Sabtu (9/5/2020). Warga Desa Langko yang menerima sembako sejumlah 221 Kepala Keluarga dari program Jaring Pengaman Sosial (JPS) Lombok Barat (Lobar) Mantap. Pemerintah Kec. Lingsar/Isyari_FT

SEMBAKO JPS LOBAR MANTAP

Kepala Desa Langko Mawardi (kiri) menyerahkan sembako secara simbolis kepada warganya di aula kantor desanya, Sabtu (9/5/2020). Warga Desa Langko yang menerima sembako sejumlah 221 Kepala Keluarga dari program Jaring Pengaman Sosial (JPS) Lombok Barat (Lobar) Mantap. Pemerintah Kec. Lingsar/Isyari_FT

Lobar Pilih Rekayasa Lalin dari Pada PSBB

Gerung, Diskominfo – Makin meningkatnya kasus positif Covid-19 di Lombok Barat (Lobar) telah banyak program yang dilakukan. Gubernur NTB pun menyarankan untuk menerapkan Pembatasan Sosial Bersekala Besar (PSBB). Namun Kabupaten Lombok Barat memilih melakukan Rekayasa Lalu Lintas (Lalin) untuk menekan persebaran Covid-19. Hal itu dikatakan Sekretaris Daerah Kabupaten Lombok Barat DR. H.Baihaqi, S.Si, M.Pd, MM yang dihubungi melali Selulernya, Jumat (8/5/2020).
Dikatakan, Rekayasa Lalin merupakan cara lain Pembatasan Sosial Bersekala Besar (PSBB) yang lebih mudah dilakukan. Lombok Barat memilih menerapkan Rekayasan Lalu Lintas karena menerapkan PSBB sangat berat dan membutuhkan banyak anggaran terutama dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat terdampak ekonominya. Rekayasa Lalin merupakan upaya melalui pembatasan ruang aktivitas masyarakat guna mencegah penularan Covid-19.
“jadi kita memilih Rekayasa Lalu Lintas untuk menekan persebaran Covid-19 daripada melakukan PSBB. Menerapkan PSBB sangat berat untuk melayani masyarakat,” ungkapnya.
Kabupaten Lombok Barat menerapkan Rekayasa Lalin dengan menerbitkan Surat Edaran Nomor 800/311/Dishub/2020 tanggal 8 Mei 2020 mengatur beberapa ruas jalan sebagai berikut : 1. Arus kendaraan dari arah Sweta menuju Kediri akan diarahkan menuju Dasan Cermen, Rumak – BILL. 2. Arus kendaraan dari arah Senggigi menuju Meninting /Ampenan akan diarahkan menuju Sandik Gunungsari. 3. Pemberlakuan satu arah dari Kediri menuju Mataram. 4. Pemberlakuan satu arah dari Kediri menuju Rumak. 5. Pemberlakuan satu arah dari simpang 4 (empat) Jereneng menuju Perampuan. 6. Pemberlakuan satu arah dari arah Lembar menuju Jln. Imam Bonjol. 7. Rekayasa Lalu Lintas ini akan diberlakukan selama 7 (tujuh) hari sejak tanggal 11 sampai dengan 17 Mei 2020. 8.Rekayasa Lalu Lintas di atas dikecualikan untuk kendaraan emergency, kendaraan Dinas operasional dengan tanda nomor kendaraan bermotor (TNKB) Dinas TNI dan Kepolisian RI, Pemadam Kebakaran, kendaraan yang mengangkut barang atau logistic dengan tidak membawa penumpang, Ambulance, Mobil Jenazah, Kendaraan lainnya sepanjang dalam rangka urusan penanganan Covid-19 dan atau dalam rangka kedaruratan lainnya.
Senada dengan Kepala Dinas Perhubungan Lombok Barat H. Moh. Najib, penerapan Rekayasa Lalin merupakan kebijakan yang dilakukan dalam rangka menekan persebaran Covid-19 di Kabupaten Lombok Barat.
Dikatakan kebijakan itu ditetapkan setelah mendapat masukan dari pihak terkait seperti Polisi Daerah (Polda) NTB, Polres Lombok Barat dan Polres Mataram.
“betul itu kebijakan yang kita abil dalam menekan persebaran Covid-19 setelah masukan dari Polda dan Polres,” ungkapnya.
Dikatakan, rekayasa lalin akan dilaksanakan oleh pihak Kepolisian dibantu Tentara Nasional Indonesia, Polisi Pamong Praja dan dari Dinas Perhubungan sendiri. Diskominfo/Rasidibragi

Masih Banyak yang Langgar Himbauan Pemerinah

Narmada, Diskominfo –  Dikabarkan masih banyak masyarakat yang belum taat dengan himbauan pemerintah untuk tidak berkerumun dengan melaksanakan sholat berjamaah yang pesertanya lebih banyak.  Masih banyak melanggar sekalipun himbauan pemerintah itu sudah dipajang di masjid-masjid se wilayah Kecamatan Narmada  khususnya di Desa Krama Jaya.  Demikian dikemukakan Plt. Camat Narmada Busyairi, SIP pada pembukaan Sosialisasi pengawasan dan pencegahan Covid-19 di Aula Kantor Desa Krama Jaya Kecamatan Narmada, Jumat (8/5/2020).

Dikatakan, Pemerintah desa terus berusama menghimbau masyarakat untuk selalu patuh dan taat demi menghindari bertambahnya warga masyarakat terjangkit virus yang mematikan itu. Dijelaskan di Desa Krama Jaya sudah terdapat tiga orang yang terkonfirmasi positif Covid-19.

“kami mengabarkan tentang masih belum taatnya sebagian besar masyarakat Desa Kramajaya atas himbauan pemerintah untuk membatasi sementara pelaksanaan ibadah di Masjid. padahal disana sudah terkonfirmasi Positif sebanyak tiga orang”, katanya

Busyairi menegaskan, wilayahnya termasuk zona merah penyebaran Covid-19.  Kondisi ini harus dikendalikan dengan memutus mata rantai penyebarannya. Harus mematuhi himbauan pemerintah yang sudah dikeluarkan.

Sementara itu Kepala UPT BLUD Puskesamas Narmada Dr. I Dewa Ngurah Agung menginformasikan hasil tracking kontak terhada tiga pasien terkonfirmasi Positif di Desa Krama Jaya telah ditetapkan tiga orang dengan status reaktif. Pihaknya sudah mengirim sampel Swabnya ke Provinsi, tinggal menunggu hasil swab yang diumumkan nanti malam oleh pihak terkait di Pemprov NTB.

“kami informasikan hasil tracking yang reaktif  menunggu pengumuman nanti malam”, ungkapnya

Melihat masih banyaknya masyarakat yg melanggar himbauan Pemerintah, Kepala Koramil Narmada Kapten Muhammad Yuni Prihartono yang didampingi Wakapolsek Narmada I Made Pusrike,  menghimbau masyarakat untuk mengikuti aturan Pemerintah, karena akan ada tindakan yang tegas dari Aparat Penegak Hukum terhadap pelanggar aturan tersebut.

“agar mengikuti aturan pemerintah karena aka nada tindakan tegas”, katanya

Kesempatan terakhir TGH. Subki Sakaki lebih menekankan sosialisasi dengan cara pendekatan dari hati dengan cara bagaimana kita memaksimalkan ikhtiar bersama untuk kemaslahatan bersam. Dijelaskan dalam ajaran agama Islam ada lima tujuan pokok hukum Islam yang harus dijaga keberlangsungannya. 1.Menjaga Agama, 2.Menjaga Jiwa, 3. Menjaga Keturunan 4. Menjaga Kesadaran 5. Menjaga Harta.

“melalui  sosialisasi ini kami mengajak masyarakat bagaimana kita memaksimalkan ikhtiar bersama untuk kemaslahatan bersama”, ungkapnya

Sakaki menganjurkan sosial distancing dan mengikuti himbauan dari Pemerintah untuk kemaslahatan kita bersama. Subki Sasaki mengajak masyarakat untuk menjadi diri yang seimbang dalam beragama, berbangsa dan bernegara.

Perkembangan Covid-19 di Kecamatan Narmada, 6 positif, 8 PDP, 61 ODP, 151 OTG dan 220 PPTG. Diskominfo/Agus Suryawan/Rasidibragi

MUI Lobar Sosialisasikan Covid-19

Batulayar, Diskominfo – Dewan Pimpinan Majelis Ulama Islam (MUI) Kabupaten Lombok Barat bersama Pemerintah Kecamatan Batulayar menggelar sosialisasi pencegahan Covid-19 di Aula Kantor Camat Batulayar, Jumat (8/5/2020).

Komisi Fatwa MUI Lobar Dr. TGh. Muhammad Said Ghazali MA mengimbau tokoh agama dan masyarakat mengikuti serta menyampaikan kepada masyarakat peraturan pemerintah mengantisipasi Covid-19.

Peraturan dan anjuran Pemerintah tidak melanggar kaidah Islam. Sesuai hadits rasul, mencegah lebih baik daripada mengobati.

“Berharap kita memahami agama sebaik mungkin agar kita tidak bingung dan dapat menimbang dalam menjalankan ibadah pada saat situasi dan kondisi seperti saat ini terjadi,” ujarnya.

Surat Keputusan Bersama MUI dengan Pemerintah Kabupaten Lombok Barat diharapkan di patuhi untuk mengurangi aktifitas ibadah di masjid/musholla/langgar yang melibatkan banyak orang untuk sementara waktu selama pandemi covid 19. Meniadakan shalat jum’at dan mengganti dengan shalat zuhur di rumah masing-masing. Meniadakan shalat tarawih dan shalat idul fitri masjid/musholla/langgar dan mengerjakannya di rumah masing-masing bersama keluarga inti. Meniadakan kegiatan ibadah dan sejenisnya yang menarik dan/atau menimbulkan kerumunan massa seperti nyongkolan, resepsi pernikahan,  event olahraga, lomba dan lain sebagainya.

Sementara Camat Batulayar Syahrudin mengatakan, Kecamatan Batulayar menjadi nomor satu dalam sebaran positif kasus covid-19 di Kabupaten Lombok Barat dengan 12 kasus positif. Ini penting kita lakukan sosialisasi menengenai cara pencegahannya guna memutus rantai penyebaran khusunya di Kecamatan Batulayar.

“Diharapkan kepada seluruh tokoh masyarakat untuk dapat mengikuti sosialisasi ini dengan penuh perhatian dan apa yang didapat nanti disampaikan kepada masyarakat,” kata syahrudin.

Hadir pada acara tersebut, Komisi Fatwa MUI Lobar Dr. TGh Muhammad Said Ghazali MA beserta tim, Camat Batulayar Syahruddin, Sekretaris Camat Afgan , Kepala Puskesmas Batulayar, Kapolsek Senggigi AKP Hernawan Rizky S.IK,  tokoh agama, tokoh masyarakat dan FKUB Batulayar. Diskominfotik/Juan/Yani

Kapolsek Senggigi Ancam Pidana

Kapolsek Senggigi AKP Hernawan Rizky S.IK menerangkan bahwa jika masyarakat tidak mengindahkan hibauan pemerintah bisa terkena ancaman pidana pada acara sosialisasi bersama di Aula Kantor Camat Batulayar, Lombok Barat, Jum’at (8/5/2020).Diskominfotik/Yani

Peran Tokoh Agama

Komisi Fatwa MUI Lobar Dr. TGH Muhammad Ghazali MA menegaskan peran tokoh masyarakat dan tokoh agama untuk membantu pemerintah mengurangi penyebaran Covid-19 se Kecamatan Batulayar dalam acara sosialisasi Penanganan Covid-19 bersama TIM Gugus Tugas, MUI,Kapolsek Senggigi, DANRAMIL   Gunungsari di Aula Kantor Camat Batulayar, Lombok Barat, Jum’at (8/5/2020).Diskominfotik/Yani

Tanda Tangani Kesepakatan Bersama

Penandatanganan Surat Pernyataan Bersama Tokoh Masyarakat dan Tokoh Agama se Kecamatan Batulayar dalam acara sosialisasi Penanganan Covid-19 bersama TIM Gugus Tugas, MUI,Kapolsek Senggigi, DANRAMIL   Gunungsari di Aula Kantor Camat Batulayar, Lombok Barat, Jum’at (8/5/2020).Diskominfotik/Yani

Diskusi Tangani Covid-19

TGH Fahmi MA Tim MUI Kabupaten Lombok Barat (kiri) bersama Kepala Sub Tugas Polres Lombok Barat AKBP Sopyan JA berdiskusi mengenai langkah selanjutnya dalam penanganan Covid-19 di Aula Kantor Camat Batulayar, Lombok Barat, Jum’at (8/5/2020).Diskominfotik/Yani/Rasidibragi

1 2 3 4 47