Festival Senggigi Lestarikan Alam Dan Budaya Tampilkan Tari Kolosal Teruna Semalam

Bupati Lombok Barat, Dr. H. Zaini Arony memastikan jika Festival Senggigi 2014 berlangsung dari ...

Tim Pusat Lakukan Verifikasi Terhadap Penghargaan MDGs

Kabupaten Lombok Barat (Lobar), sepertinya tak pernah berhenti memperoleh penghargaan. Kali ini, ...

Spektra Sharing Program dengan TP PKK Lobar

GIRI MENANG-Rombongan Spektra (Studi dan Pengembangan Keberdayaan Masyarakat), lembaga pengabdian ...

Pengusaha Lokal Harus Kaya Inovasi

GIRI MENANG-Di tengah persaingan yang semakin tinggi, pelaku usaha di Kabupaten Lombok Barat ...

Mereka yang Mengharumkan Lobar di Bidang Kehutanan (1)

SDN 1 Labuan Tereng Raih Penghargaan dari Kementerian Kehutanan Setelah berhasil keluar sebagai ...

Relokasi Warga Duduk Temui Jalan Buntu

Kasus Pengungsian Warga Duduk GIRI MENANG-Warga Duduk, Desa Batulayar, Kecamatan Batulayar ...

Lobar Masuk Lima Besar Nasional Lomba P3A

Untuk kesekian kalinya, kabupaten Lombok Barat (Lobar) kembali mengukir prestasi. Kali ini, ...

Apel Paripurna Bupati Tekankan Pelayanan Publik Prima Dan Disiplin PNS

Apel paripurna karyawan-karyawati lingkup Pemkab Lobar berlangsung Rabu (17/9) di Bencingah Agung ...

Pelepasan Calon Jamaah Haji Kabupaten Lombok Barat

Kendati hujan terus mengguyur, namun seluruh peserta Pawai Ta’aruf Seleksi Tilawatil Qur’an (STQ) terus berjalan. Gelaran STQ XXII tingkat Provinsi NTB yang digelar di Kabupaten Lombok Barat (Lobar) itu,diikuti oleh 10 kabupaten/kota se NTB.

Pelepasan peserta dimulai dari lapangan Mareje Gerung dan finish di depan Pendopo Kantor Bupati Lobar di Giri Menang-Gerung. Rencananya, kegiatan STQ akan berlangsung sejak tanggal 3 – 8 Desember 2012. “Masing-masing kabupaten/kota mengirim 30 orang peserta”, papar Kemenag Lobar Drs.H.Muslim di sela-sela acara pawai Senin (3/12/2012) siang tadi. Dirinci Muslim, dari 30 orang peserta tersebut terdiri dari peserta sebanyak 16 orang, dan 14 orang selaku official.

Dikatakan Muslim, walaupun hujan rintik-rintik terus mengguyur tanah Gerung, namun seluruh peserta pawai tampak antusias mengikuti jalannya pawai. Diawali dari Marching Band Korem Wirabhakti, AU dan AD dengan aksi sejumlah mayoret mereka yang memukau penonton. Tepuk tangan terus bergemuruh, menandakan ini suatu tontonan yang cukup meriah bagi seluruh masyarakat Gerung dan Lobat umumnya. Pawai pertama, pasukan pembawa bendera seluruh peserta. Bendera peserta STQ dibawa oleh anggota Paskibraka Lobar tahun 2012.

Hujan masih mengguyur namun para kafilan dan peserta pawai ta’aruf terus berjalan. Mereka tak menghiraukan suasana tak mengenakkan itu. Karena masing-masing peserta dari 10 kabupaten/kota, tampil dengan busana adat masing-masing. Terlebih, setiap kabupaten pesertra diiringi oleh sejumlah kesenian dan marching band asal Lobar. Dari 10 kecamatan se Lobar, seluruhnya mendampingi peserta diawali dari Kabupoaten Bima. Menyusul Kota Bima, Dompu, Sumbawa, KSB, Lotim, Kodya Mataram, KLU, Lobar dan terakhir peserta dari Loteng.

Dari seluruh peserta pawai, hanya kabupaten Loteng yang dinilai paling mewah. Karena Bupati dan wakil bupati Loteng tampak turut serta menyemarakkan kontingen. Bahkan mereka menggunakaan kendaraan sepeda motor ATV, serta sebagian pula menunggang kuda dengan busana khas Sasak serta rombongan kesenian berupa sejumlah penari gandrung. (L.Pangkat Ali)

.