Destinasi Wisata Gunung Batu Idung

Lembar  -  Salah satu destinasi wisata yang panoramanya indah menawan dan bisa melakukan ...

Kisnanto K : Komit Majukan Kemandirian Pangan Di Lobar

Kepala Kantor Ketahanan Pangan Daerah (KKPD) Lombok Barat, H. Isnanto, Karyawan, SP, MM, memberi ...

Tidak Perlu Beli Sayur, Irit Uang Belanja Rp 8 Ribu Sehari

Mengunjungi Kelompok Wanita Tani Bunda Lestari di Lembar (1) Para perempuan yang bergabung dalam ...

Kementerian PANRB Luncurkan 3 Aplikasi Anti Korupsi

JAKARTA - Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi meluncurkan tiga ...

Menkominfo : Makna Harkitnas disetiap sendi kehidupan bernegara

Jakarta, Kominfo - Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengatakan peringatan Hari ...

Tata Kota Harusnya Begini…

GIRI MENANG – Dinas Tata Kota, Pertamanan, dan Kebersihan (DTKPK) Lombok Barat (Lobar) ...

Tiga Kabupaten dan Satu Kota Kunker ke-Lobar

Giri Menang – Secara bersamaan, Selasa (12/5) kemarin, tiga kabupaten dan satu kota melakukan ...

Semarang Belajar Desa Tematik Di Lobar

Sebanyak 24 orang rombongan Pemerintah Kota Semarang, Jawa tengah Selasa (12/5) melakukan ...

Dalam upaya menghapus kekerasan terhadap perempuan dan anak, Pengurus Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Lobar, Rabu (2/5) kemarin, menggelar pertemuan pembinaan dan pemberdayaan serta perlindungan perempuan dan anak. Gelaran yang bertajuk sosialisasi Pelaksanaan Standar Minimal (SPM) bidang layanan terpadu bagi perempuan dan anak korban kekerasan itu, berlangsung di Aula TP PKK Lobar.

Pertemuan tersebut bertujun untuk meningkatkan SDM pengelola P2TP2Adi tingkat kecamatan. Pertemuan ini dirasa sangat penting, karena dihajatkan untuk penguatan kapasitas P2TP2A dalam mengimplementasikan SPM bidang layanan terpadu bagi perempuan dan anak korban kekerasan.

Sekretaris P2TP2A Lobar, Ni Putu Warniati, BA mengatakan, penaganan kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak, dibutuhkan penanganan yang melibatkan banyak pihak secara kontinyu dan sustainable. Untuk itu, kata Putu, perlu dilaksanakan sosialisasi Permen PP dan PA No.1 Tahun 2010 tentang Sistem Pelayanan Minimal bidang layanan terpadu bagi perempuan dan anak korban kekerasan. “Kita harapkan adanya pemahaman bagi jejaring P2TP2A dalam mengimplementasikan SPM,” katanya.

Ditambahkan, ada tiga Pemateri yang mempresentasikan materi dalam kegiatan itu. Mereka adalah, Drs.H.Ahmad Sholiha, M.Si dengan materi, Advokasi dan dukungan Pemda Lobar untuk SPM. Dian Aryani memaparkan materi, Peran serta masyarakat dalam pengembangan jejaring kerja dalam pencegahan perempuan dan anak korban kekerasan serta dr. Aan Putra Suryanatha dengan materinya, Pengembangan P2TP2A Kab.Lobar.

Menurut Putu, peserta yang mengikuti pertemuan ini sebanyak 30 orang. Mereka berasal dari Camat se Lobar, unsur Dikbud, Dissosnaker, UUPA Polres, BKBPP, Kemenag, RSUD, Dikes, DWP dan secretariat Pemkab Lobar. (L.Pangkat Ali)

 

.

Profil Lombok Barat

SMS CENTER

(0877 17 04 1958)

Archives

Media Lobar

History of India