FAUZAN : WTP BUKAN KEBANGGAAN, TETAPI KEWAJIBAN !

Giri Menang, Jum’at 12 April 2019 – Untuk mewujudkan pengelolaan dana desa yang transparan dan akuntabel, Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) bersama dengan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI secara aktif mensosialisasikan peran, tugas, dan fungsi BPK dan DPR dalam pengawasan pengelolaan dana desa. Hal itu sudah berjalan saat program dana desa digulirkan pemerintah sejak 2015 lalu. Kali ini sosialisasi digelar di harapan seluruh kepala desa dan camat se-Kabupaten Lombok Barat.

Sosialisasi yang dihadiri Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid, anggota VI BPK Harry Azhar Azis dan anggota Komisi XI DPR RI H. Wilgo Zainar, Kepala BPK RI Perwakilan NTB Herry Purwanto, Forkopimda, serta pejabat fungsional dan struktural BPK RI ini digelar di Ballroom Hotel Lombok Raya Mataram, Kamis (11/4).

Harry Azhar Aziz menyatakan peningkatan dana desa setiap tahun harus diikuti peningkatan akuntabilitas. Harry menganggap raihan WTP yang diraih Lombok Barat berturut-turut menunjukkan pengelolaan keuangan di Lombok Barat sudah baik.

“Lombok Barat sejak dipimpin Bupati Fauzan Khalid ini dari pemeriksaan kami menunjukkan pengelolaan keuangannya sudah yang ketiga kali terbaik. Ini menunjukkan governancy pengelolaan keuangan di Lombok Barat sudah baik,” ujarnya.

Namun Harry mengingatkan aparat desa agar dapat memahami pentingnya pengelolaan desa. Menurutnya, integritas dari para perangkat desa dan juga kepala desa sangat penting dalam pengelolaan keuangan yang akuntabel serta transparan. Misalnya, penggunaan dana desa dari desa di Kabupaten Lombok Barat tidak ada bukti-bukti dan laporan yang disampaikan kepada pemerintah, maka opini laporan keuangan kabupaten secara otomatis akan turun.

“Masih ada ketidakpahaman tentang pengelolaan dana desa. Mungkin banyak yang menganggap sepele. Bagi kepala desa yang seperti itu harus hati-hati karena sudah ada SK bersama dengan kepolisian dan kejaksaan, agar jangan jadi kasus. Kita akan kordinasi nanti dgn BPKP dan inspektorat di pemda tentang pengelolaan keuangan,” tegasnya.

Sementara itu, Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid menyambut baik kegiatan sosialisasi tersebut dan menghimbau para kepala desa agar mengelola dana desa sesuai dengan regulasi, serta tepat guna dan tepat sasaran.

“Secara terbuka saya sampaikan, mendapat WTP bukan kebanggaan, tetapi kewajiban. Kita baru boleh bangga kalua output dari apa yang kita anggarkan dengan semua proses itu bisa mendorong setinggi-tingginya pertumbuhan yang bersifat inklusif dan mendorong kesejahteraan masyarakat dengan cepat. Kades jangan hanya fokus mendapat WTP saja tapi hendaknya anggaran-anggaran itu semaksimal mungkin dapat mendorong kesejahteraan masyarakat kita,” tegas bupati.

Bupati menilai positif tingginya antusias desa yang sudah banyak memulai program inovatif sesuai potensi di desanya. Untuk mendukung inovasi desa, Pemkab Lobar melakukan intervensi di luar dana desa. Tujuannya agar dana desa dapat digunakan dengan produktif dan mendorong kesejahteraan masyarakat.

“Alhamdulillah banyak kades yang semangat untuk bangun desanya. Itu rata-rata potensinya luar biasa dan jenisnya jugg tidak sama. Kalo terkait program itu intervensi dari pemda di luar ADD untuk motivasi kreatifitas mereka. Misalnya sekawan sejati dapat untuk jalur wisatanya yang dituangkan di DAK tapi pengajuannya dari kita,” ungkap bupati.

LOMBA SAMPAN DAYUNG MERIAHKAN HUT LOMBOK BARAT

Giri Menang, Kamis 11 April 2019 – Puncak rangkaian kegiatan menyambut HUT Lombok Barat ke-61, Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kabupaten Lombok Barat (Lobar) menggelar Lomba Sampan Dayung di Pantai Duduk, Batulayar, Kamis (11/4).

Sebelumnya, DKP juga telah menggelar berbagai kegiatan, di antaranya melepas sekitar 1 juta bibit ikan di perairan umum yang ada di Lobar. DKP juga telah melakukan kerjasama dengan Balai Budidaya Lokal Sekotong dalam menyalurkan Ikan kakap putih ke kelompok tani air payau dimana setiap kelompok diberikan kurang lebih 14 ribu ekor. Dalam inovasi masakan DKP juga telah bekerjasama dengan Kementerian Perikanan untuk membuat masakan dari keong mas dan siomay dari ikan.

Ditetapkanya Pantai Duduk sebagai lokasi lomba untuk membantu mensosialisasikan dan memulihkan pariwisata Lombok Barat pasca gempa. Hal itu disampaikan Kepala Dinas DKP Lobar, H. A. Subandi dalam laporannya selaku ketua panitia.

“Kita gelar di Pantai Duduk agar tingkat kunjungan pariwisata meningkat pasca gempa. Melalui lomba kita ingin mengingatkan kepada nelayan untuk kembali menggunakan perahu dayung, karena selama ini nelayan terlena mengoperasikan perahu dengan mesin,” ujarnya.

Lomba perahu dayung pada tahun 2019 di pantai duduk menjadi kali ketiga digelar. Sebelumnya, lomba dayung pertama digelar di Kecamatan Sekotong pada tahun 2017. Saat itu ditujukan untuk membantu pariwisata di Sekotong.
Kedua pada tahun 2018 di Pantai Endok Kecamatan Gerung. Lokasi tersebut dipilih sekaligus untuk mensosialisasikan bahwa masyarakat nelayan anti merusak lingkungan, justru masyarakat nelayan menjaga kelestarian lingkungan. Diketahui, kerusakan pantai endok salah satunya disebabkan karena pengerukan pasir untuk bahan bangunan.

“Pada tahun berikutnya, tidak hanya lomba perahu dayung yang akan diadakan. Kita berencana akan mengadakan lomba sampan hias dan juga lomba renang pantai yang merupakan aspirasi masyarakat nelayan,” ungkap Subandi.

Lomba perahu dayung kali ini diikuti 300 peserta dari 15 desa di lima kecamatan yang memiliki pantai, yaitu Kecamatan Sekotong, Lembar, Gerung, Labuapi dan Batulayar. Keluar sebagai juara pertama adalah Kelompok Nelayan Beriuk Dayung dari Dusun Cemare Kecamatan Lembar dan berhak mendapatkan uang pembinaan sebesar 3.500.000 rupiah.

“Alhamdulillah, tim kami juara satu, kami sangat bersyukur sekali dan kami senang Lomba dayung sampan ini terus bisa diselenggarakan setiap tahunnya,” katanya Burhan, perwakilan Kelompok Beriuk Dayung yang mengaku tidak melakukan persiapan khusus sebelumnya.

LOMBOK BARAT BERZIKIR, MOMENTUM PEMILU DAMAI DAN BERBAGI

Giri Menang, Rabu 10 April 2019 – Dalam rangka menyambut HUT Kabupaten Lombok Barat ke-61, pemerintah daerah setempat menggelar agenda zikir dan doa bersama. Ratusan peserta memadati Bencingah Agung Kantor Bupati yang digunakan sebagai lokasi kegiatan. Mereka selain bupati dan wakil bupati terpilih, pimpinan OPD, ASN, toga, toma serta puluhan Mustahiq yang berhak menerima bantuan dari Baznas Lobar.

Asisten III Pemkab Lombok Barat, H. Fathurahim merlaporkan, momentum ini merangkai tiga agenda sekaligus. Di antaranya adalah berdoa dan berzikir, meraih kedamaian dalam rangka pemilu serta momentum berbagi.

“Di tempat ini kita berzikir, berdoa bersama demi damainya pelaksanaan pemilu yang damai serta berbagi,” kata Fathurahim di Gerung, Rabu, (10/4).

Dilaporkan, kegiatan Lombok Barat berzikir ini merupakan agenda terakhir dalam rangka menyambut HUT Lombok Barat ke-61. Ini sebagai bentuk rasa syukur dari pemerintah daerah dan seluruh masyarakat yang sampai usia ke-61, masih bisa melaksanakan pembangunan di segala sisi. Semuanya dilaksanakan dalam situasi yang aman dan kondusif.

Selanjutnya disusul dengan Lombok Barat Berdoa. Kegiatan ini diharapkan adanya harapan bagi daerah ini. Apalagi sepekan ke depan akan dilaksanakan Pilpres/wakil presiden, DPR RI, DPD, DPRD Provinsi dan DPRD Kabupaten/Kota secara menyeluruh di Indonesia.

“Ini kita sengaja wujudkan dalam bentuk doa bersama, sehingga kegiatan ini bisa aman dan damai,” harap Fathurrahim di hadapan Ketua MUI Lombok Barat, TGH. Abdullah Mustafa, Ketua Baznas Lombok Barat.

Rangakain ke tiga adalah Lombok Barat Berbagi. Ini diwujudkan melalui Baznas Lombok Barat. Saat yang sama, akan membagikan zakat kepada Mustahiq yang berhak menerima. Meraka adalah, fakir miskin, pengurus masjid/mushola, muallaf, bea siswa, yayasan, dan TPQ.

Secara khusus, momen inipun digunakan untuk memberikan hadian bagi qori/qori’ah Lombok Barat yang berprestasi pada Seleksi Tilawatil Quran (STQ) tahun 2018 tingkat Provinsi NTB. Mereka adalah, Rahmataini Karimah yang saat ini sedang menjalankan ibadah umrah sebagai hadiah juara satu. Juara kedua, Baiq Nurahmi Amelia dan Siswadi sebagai juaraketiga.

Di tempat yang sama, Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid mengatakan, kegiatan zikir dan doa bersama ini merupakan momen yang pas. Karena selain berzikir menyambut HUT Lombok barat, tapi dirangkai pula dengan perayaan Isra Mi’raj dan even Pemilu 2019. Diharapkan, dalam Pemilu nanti menghasilkan pemimpin yang amanah, dan dibutuhkan oleh bangsa dan rakyat.

“Kita tahu bersama bahwa 17 April adalah hari puncak perayaan hari ulang tahun Lombok Barat. Tapi karena bertepatan dengan hari pencoblosan Pemilu 2019, maka puncak perayaan hari ulang tahun dimajukan menjadi tanggal 15 April 2019,” sebut Fauzan.

Usai memberikan sambutan, dilanjutkan dengan Taushiyah Diniyah oleh TGH. Lalu Ahmad Zainuri. Menyusul kegiatan pembagian santunan secara sombolis bagi pengurus masjid/mushola, fakir miskin, Muallaf, Bea Siswa S.1 dan yayasan.

AKHIR APRIL MEGA PROYEK BENDUNGAN MENINTING MULAI DIKERJAKAN

Giri Menang, Selasa 9 Maret 2019 – Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid, Selasa (9/4) pagi, meninjau lokasi pembangunan bendungan Meninting di Desa Dasan Geriya, Kecamatan Lingsar, Lombok Barat.

Dalam kesempatan itu Fauzan ditemani Sekda H. Moh. Taufiq, Kepala Kejaksaan Tinggi NTB Arif, Kepala Balai Wilayah Sungai Nusa Tenggara (BWS NT) I Hendra Ahyadi, Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) NTB Dalu Agung Darmawan, serta Satker.

Usai melakukan peninjauan, Fauzan mengatakan bahwa pembangunan proyek multi yearas ini harus dipercepat pengerjaannya. Proyek ini sendiri membutuhkan lahan seluas 115,6 Hektar. Dari total keseluruhan lahan itu, sebagian besarnya atau 94,6 hektar harus melalui pembebas lahan karena dimiliki oleh masyarakat yang meliputi wilayah Desa Bukit Tinggi di Kecamatan Gunungsari, Desa Dasan Geriya dan Desa Gegerung di Kecamatan Lingsar.

“Hari ini kita samakan persepsi mulai bagaimana proyek bendungan Meninting ini dipercepat pengerjaannya. Dari hasil rapat tadi mudah-mudahan akhir bulan april ini bisa mulai pengerjaannya,” kata Bupati Fauzan.

“Kalau dari sisi masyarakatnya sudah tidak ada masalah. Rencana pembangunan ini juga sudah lama disosialisasikan dan masyarakat kita sangat senang dengan dibangunkan bendungan meninting ini,” lanjutnya menambahkan.

Bendungan ini nantinya dapat menjadi sumber air, baik untuk irigasi maupun sumber air bersih yang layak konsumsi. Dijadwalkan pembangunan bendungan senilai Rp. 1,4 triliun ini akan berlangsung selama empat tahun. Diperkirakan bendungan ini dapat menampung air, total 9,91 juta m3 untuk air irigasi di Kabupaten Lombok Barat, Mataram dan suplai ke Lombok Tengah.

Sementara itu Kepala Desa Dasan Geriya Muhammad Nawa Komparesa usai rapat menuturkan progres proyek pembangunan meninting sudah berjalan sejak tahun 2015. Proses pendataan jumlah warga yang terkena dampak, dan lainnya sudah dihitung oleh tim verifikasi. Kini Masyarakat masih menunggu tahapan akhir dari pihak appraisal.

“Dari pihak pelaksana untuk memulai kerja walaupun pihak appraisal belum selesai walaupun hal ini yang menjadi hambatan. Jangan lupakan masyarakat kita yang sudah mau mengorbankan tanahnya untuk pembangunan bendungan ini dan mereka butuh kedepannya ada tempat untuk mencari rezki,” ungkapnya.

RUMAH SAKIT AWET MUDA NARMADA MERIAHKAN HUT LOBAR

Giri Menang, Selasa 9 April 2019 – Setelah sebelumnya melaksanakan kegiatan Lomba Balita Sehat, Bakti Sosial Kesehatan Gigi dan Mulut, serta Donor Darah, pagi tadi (9/4) Dinas Kesehatan (Dikes) Lombok Barat (Lobar) menggelar Sepeda Sehat. Kegiatan ini juga dirangkasi dengan pemeriksaan kesehatan gratis seperti mengecek gula darah, kolestrol, dan tensi.

Ratusan peserta sudah memadati halaman parkir Rumah Sakit Awet Muda (RSAM) Narmada tempat diselenggarakannya kegiatan dalam rangka menyambut HUT Lobar ke-61 ini.

Peserta dilepas oleh Asisten I Setda Lobar H. Ilham, kemudian menyusuri rute sepanjang 5 km mulai dari RSAM Narmada menuju ke arah timur menuju Pasar Narmada kemudian ke arah Merce Salut. Selanjutnya rute dilanjutkan menuju ke arah Desa Selat lalu ke arah Desa Nyurlembang menuju Telage Ngembeng dan finish kembali di RSAM Narmada.

“Seluruh rangkaian acara berjalan atas dukungan semua pihak. Untuk itu saya sampaikan ucapan terimaksih atas partisipasi dan kontribusi semua pihak, ” ujar Kepala Dikes Lobar, H. Rachman Sahnan Putra.

Sementara itu Bupati Lombok Barat yang diwakili Asisten I Setda H. Ilham berharap olah raga dapat menjadi bagian dari budaya dan gaya hidup masyarakat untuk mendukung Gerakan Masyarakat Sehat (Germas) yang dicanangkan pemerintah.

“Semoga kegiatan semacam ini dapat memotivasi dan menggerakkan, serta mendorong segenap masyarakat Lombok Barat untuk menuju hidup sehat dengan olah raga. Tidak cukup dengan mengkonsumsi makanan yang sehat, tetapi harus diimbangi dengan kegiatan olah raga, instirahat yang cukup dan bekerja yang seimbang,” pesannya.

KIRAB PATAKA 2019 DILEPAS SEKDA LOMBOK BARAT

Giri Menang, Selasa 9 April 2019 – Dalam rangka menyambut dan mensosialisasikan Hari Ulang Tahun ke-61 Kabupaten Lombok Barat (Lobar) tanggal 17 April mendatang, Pemkab Lobar melaksanakan Kirab Pataka, Selasa (9/4).

Acara pelepasan dilaksanakan di depan Bencingah Agung Kantor Bupati Lobar pukul 7.30 Wita. Pada acara tersebut diserahkan bendera pataka dari Sekretaris Daerah (Sekda) H. Moh. Taufiq Kepada Camat Gerung H. Muliadi dan diteruskan ke pembawa Bendera Pataka dari unsur Kesatuan Pol PP Lobar.

Selanjutnya bendera Pataka tersebut diarak menuju 10 kecamatan yang ada di Lobar. Dimulai dari Kecamatan Gerung, Labuapi, Batu Layar, Gunung Sari, Lingsar, Narmada, Kediri, Kuripan dan Sekotong untuk selanjutnya di bawa kembali ke Kantor Bupati Lobar pada pukul 12.00.

Turut mengikuti konvoi ratusan mobil dan sepeda motor yang berasal dari unsur SKPD Lobar, anggota kesatuan TNI, Basarnas dan Kepolisian.

Dalam arahannya, Sekretaris Dareah H. Moh. Taufiq mengatakan kirab pataka merupakan kegiatan rutin yang dilaksanakan menjelang puncak HUT Lobar dan juga bentuk memeriahkan. Sekda juga menghimbau kepada peserta untuk menjaga keamanan, ketertiban serta menjaga kekompakan sepanjang arakan.

Turut hadir dalam kegiatan tersbyt di antaranya anggota Forkopimda, Kepala Basarnas, dan Kepala Perangkat Daerah.

LOMBOK BARAT BELUM PERLU SUKET

Giri Menang, 7 April 2019 – Pemerintah Kabupaten Lombok Barat melalui Dinas Kependudukan dan Pecatatan Sipil (Dukcapil) merasa belum perlu mengeluarkan Surat Keterangan (Suket) bagi warga Lombok Barat yang akan menggunakan hak pilihnya di Pemilu beberapa hari ke depan.

Mengingat belum seratus persen warga wajib KTP di Kabupaten Lombok Barat sudah melakukan perekaman, namun yang sudah melakukannya telah seratus persen mengantongi KTP Elektronik.

“Pada prinsipnya kita sebisa mungkin, tidak mengeluarkan Suket. Bagi warga kita yang belum melakukan perekaman, tinggal datang ke Dukcapil atau Kantor Camat untuk rekam, KTP-nya sudah bisa langsung jadi,” ungkap Kepala Dinas Dukcapil Kabupaten Lombok Barat, H. Muridun.

Muridun memastikan bahwa pihaknya telah siap untuk melayani administrasi kependudukan warga, terutama untuk melakukan perekaman sebagai dasar terdaftarnya seseorang sebagai warga negara Indonesia.

“Saat ini kita sudah siapkan blanko KK dan Kartu. Selama tidak ada gangguan server, KTP sudah bisa langsung jadi,” tegas Muridun.

Apalagi minggu lalu, aku Muridun, pihaknya telah membagikam hampir 19.000 keping KTP yang sebelumnya dicetak langsung ke Jakarta.

Kebolehan menggunakan Suket dalam Pemilu yang akan berlangsung 17 April esok adalah akibat amar putusan Mahkamah Konstitusi yang menyidangkan gugatan atas Pasal 348 ayat 9 dengan Nomor Pekara 20/PUU-XVII/2019 yang dilayangkan oleh banyak pihak.

Di Indonesia sendiri, lebih dari 189 juta jiwa telah melakukan perekaman. Tinggal 2% saja yang belum melakukan perekaman. Di Kabupaten Lombok Barat, capaiannya per Maret 2019 tinggal 5% yang belum rekam dari total wajib KTP yang berjumlah 522.786 jiwa.

Untuk itu, Muridun menghimbau agar warga di Kabupaten Lombok Barat yang belum melakukan perekaman segera datang untuk kepentingan tersebut.

“Kita sendiri setahun terakhir ini melakukan pelayanan sampai malam hari. Jadi kalau ada warga yang merasa punya kesibukan di siang hari, silahkan datang ke Dukcapil setiap malam sabtu dan malam minggu. Kami jamin, perekaman bisa langsung menerima KTP,” janji Muridun.

Pelayanan malam hari itu, terang Muridun, dilakukan pihaknya untuk memaksimalkan cakupan kepemilikan adminduk.

“Untuk Wilayah V yang mencakup Bali, Nusa Tenggara dan Papua, hanya Lombok Barat dan Kabupaten Sumbawa yang melakukannya,” pungkas Muridun.

Di kesempatan sidak pelayanan malam hari Dinas Dukcapil Lombok Barat di Gerung, Sabtu (7/4) Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid ikut antusias membagikan 7 keping KTP yang langsung jadi seusai perekaman.

“Kita akan kejar target agar seluruh warga kita yang belum rekam, segera melakukan perekaman,” ujar Fauzan.

Ia mengaku akan menginstruksikan kepada semua camat dan kepala desa di wilayahnya untuk turun melakukan sosialisasi. Paling tidak per Maret 2019 ini, terdapat 49.618 warga Lombok Barat yang belum direkam.

“Bahkan bagi warga yang sudah rekam lewat Kecamatan, kupon perekamannya itu agar diserahkan segera lewat desa. Biar distribusi KTP yang sudah jadi bisa lebih efektif dengan kolektif di masing-masing desa,” pungkas Fauzan.

GELAR FUN RUN, KPU LOMBOK BARAT RANGKUL MASYARAKAT GUNAKAN HAK PILIH

Giri Menang, Minggu 7 April 2019 – Dalam rangka mensukseskan Pemilihan Umum serentak 17 April mendatang, Komisi Pemilihan Umum (KPU) Lombok Barat (Lobar) menggelar Sosialisasi “Pemilih Berdaulat Negara Kuat” yang dirangkai dengan Kegiatan Fun Run 2019, Minggu (7/4). Hadir dalam sosialisasi tersebut di antaranya, Sekretaris Derah Lobar H. Moh. Taufiq, Kapolres Lobar AKBP Hery Wahyudi, dan anggota Bawaslu Lobar.

Ketua KPU Lobar Bambang Hariono berharap melalui kegiatan ini para pemilih dapat memilih dengan sehat sehingga hasil dari pemilihan tersebut mampu menghasilkan pemimpin yang sehat.

“Jika para pemilih sehat, maka wakil juga akan sehat dan kuat dalam memimpin negara atau daerah dalam membuat kebijakan atau aturan. Kegiatan ini juga menandakan pemilu yang menghasilkan negara yang kuat, dan negara tidak dipimpin atau diwakili oleh orang-orang lemah, yang hanya Datang, Diam dan Duit ,” katanya.

Untuk mensukseskan gelaran Pemilu, KPU juga telah merangkul semua lapisan terkait dalam mensosialisasikan pemilu 2019 yang dianggap bedaan dengan pemilu sebelumnya. Pada pemilu 2019, masyarakat harus memilih lima kertas suara. Selain itu Pemilu kali ini ada beberapa kreteria pemilih yang akan menggunakan hak suaranya, yakni pemilih yang tercatat di Daftar Pemilihan Tetap (DPT) yang berhak mendapat 5 kertas suara. Kemudian pemilih pindahan atau disebut pemilih DPTB. Pemilih ini mendapatkan surat suara yang beragam, ada yang mendapatkan satu, atau bahkan sampai lima kertas suara.

“Target partisipasi nasional sebanyak 77,5 persen. Kalau di Lombok Barat diharapkan target partisipasi sampai 80 persen,” harapnya.

Bupati Lobar yang diwakili Sekda H. Moh. Taufiq menyambut baik kegiatan ini. Melalui kegiatan ini, peserta yang hadir minimal dapat mengajak teman dan keluarganya untuk ikut berpartisipasi pada tanggal 17 April mendatang.

“Suksesnya sebuah pemilu sangat bergantung pada tingkat partisipasi pemilih yang ada,” ungkapnya.

“Ada beberapa generasi yang menentukan suara pemilihan di Kabupaten Lombok Barat. Di antaranya, Generasi Millennial dari usia 21 sampai 40 tahun yang berjumlah 35 persen, dan Generasi X dari usia 41 sampai 50 tahun berjumlah sekitar 15 persen. Sehingga peran dan partisipasi ke dua generasi tersebut sangat menentukan suksesnya Pemilihan Umum,” lanjutnya menambahkan.

Dalam kesempatan itu, Taufiq menghimbau masyarakat untuk tidak golput dan menjaga kondusifitas selama gelara Pemilu. Taufiq berharap agar Pemilu 2019 terlaksana dengan aman, damai, dan suasana kondusif.

“Dengan satu prinsip, boleh beda pilihan asal bangsa Indonesia tetap NKRI. Tugas warga negara termasuk di Lombok Barat adalah gunakan hak pilih semaksimal mungkin untuk menentukan nasib negara dan daerah ini,” pungkasnya.

Kegiatan sosialisasi yangbdirangkai dengan Fun Run ini diikuti sekitar 200 peserta. Para peserta dilepas Sekda H. Moh. Taufiq yang selanjutnya melewati jalur sejauh 5 km, dimulai dari halaman Kantor KPU Lobar menuju Bundaran Giri Menang Square dan kemudian kembali finish di Kantor KPU. Sebelumnya, para peserta melakukan senam bersama di halaman Kantor KPU Lobar.

KLINIK APUNG PERTAMA DI LOMBOK DIRESMIKAN DI LOMBOK BARAT

Giri Menang, Kamis 4 April 2019 – Untuk meningkatkan akses pelayanan untuk masyarakat pesisir di pulau-pulau kecil di wilayah selatan Kabupaten Lombok Barat, PT Kimia Farma (Persero) Tbk bersama Pemerintah Kabupaten Lombok Barat, lembaga sosial Dompet Dhuafa, dan Rumah Cerdas, meresmikan klinik apung di Pelabuhan Lembar, Lombok Barat, Kamis (4/4).

Klinik apung ini direncanakan menjangkau tujuh wilayah di NTB meliputi Telaga Lupi, Telok Gok, Gili Nanggu, Gili Gede, Gili Asahan, Bagko-bangko dan Geresak, dengan sasaran sekitar 900 Kepala Keluarga (KK). Tidak hanya membidik kampung-kampung nelayan, klinik apung juga menyasar daerah yang sedang dikembangkan potensi wisatanya.

“Melalui klinik apung ini masyarakat dapat memanfaatkan pelayanan kesehatan dasar, pelayanan kesehatan spesialis secara berkala, pelayanan kesehatan ibu dan anak, pelayanan gawat darurat, pelayanan rujukan ke fasilitas kesehatan lanjutan, dan program promotif preventif. Klinik apung juga menyediakan taman baca untuk anak-anak yang menetap di pulau-pulau yang dikunjungi,” jelas Direktur Umum dan Human Capital Kimia Farma Arief Pramuhanto.

Sebagai klinik apung pertama di Lombok, Arief berharap dapat menjadi satu model pelayanan yang baik dan mampu meningkatkan status kesehatan masyarakat melalui pendampingan untuk hidup sehat.

Sementara itu Kepala Dinas Kesehatan Lombok Barat H. Rachman Sahnan Putra mewakili bupati mengaku sangat mengapresiasi dan mendukung diresmikannya klinik apung ini. Menurutnya, pelayanan kesehatan di Lombok Barat tidak hanya melalui jajaran dinas kesehatan aja, namun dari semua stakeholder yang ada.

“Ini konsep pelayanan startegis. Dengan beroperasinya klinik apung ini dapat meningkatkan akses pelayanan kepada masyarakat di wilayah pulau-pulau yang ada di Lombok Barat,” ungkapnya.

Rachman menjelaskan, status klinik apung ini nantinya seperti klinik swasta kelas pratama yang pola kerjanya akan terintegrasi dengan puskesmas setempat seperti Puskesmas Sekotong dan Puskesmas Pelangan. Untuk tenaga kesehatan baik medis dan paramedik, peralatan dan logistik disiapkan oleh Kimia Farma.

Wilayah selatan Kabupaten Lombok Barat sendiri dikenal dengan banyak pulau-pulau kecil yang belum memiliki askses fasilitas kesehatan. Ada sekitr 27 pulau kecil mulai dari selatan Lembar hingga ujung Sekotong.

Dengan beroperasinya klinik apung ini diharapkan dapat memberikan kontribusi yang tinggi dalam upaya ikut serta dalam meningkatkan drajat kesehatan masyarakat khususnya di Kabupaten Lombok Barat.

Turut hadir pada acara tersebut Direktur Umum CSR Kimia Farma Bapak Cherman, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi NTB dr. Nurhandini Eka Dwi, Direktur RSUD Provinsi NTB dr. H. L. Hazmi, Direktur Dompet Dhuafa Bambang Suherman, Ketua Rumah Cerdas Evi Pebriana, dan Manajer Kesehatan Dompet Dhuafa dr. Rosita Rivai.

KHAIRATUN : PERAN IBU TP-PKK DESA SANGAT STRATEGIS MEMAJUKAN DESA

Giri Menang, Kamis 4 April 2019 – Hadir saat pelantikan dan serah terima jabatan tujuh orang Ketua TP-PKK Desa se-Kecamatan Labuapi pagi tadi (4/4), Ketua TP-PKK Kabupaten Lombok Barat Hj. Khairatun menyampaikan beberapa arahan. Khairatun meminta Ketua PKK Desa dan aparaturnya dapat segera bertugas dengan penuh semangat. Tujuh desa yang dilantik oleh Ketua TP-PKK Kecamatan Labuapi Hj. Marlina Hakam yakni, Desa Merembu, Desa Bagik Polak, Desa Bagik Polak Barat, Desa Telagawaru, Desa Terong Tawah, Desa Bajur, dan Desa Karang Bongkot.

“Mari kita bersama-sama di lima tahun kedepan dengan semangat baru dan keikhlasan di hati kita masing-masing menjalankan amanah serta tanggung jawab yang diberikan kepada kita. Kedudukan kita ibu-ibu PKK ini adalah selaku mitra sejajar dari bapak-bapak kades, karena peran dari ibu-ibu PKK sangat strategis untuk memajukan desa sebagai mitra desa, aparat desa, dan pemerintah desa,” jelas Hj. Khairatun.

Dukungan penuh disampaikan Camat Labuapi H. Lalu Muhammad Hakam selaku Ketua Pembina TP-PKK Labuapi. Ia mengatakan, Ketua TP-PKK Kecamatan dan Ketua TP-PKK Desa beserta anggotanya serta Kepala Desa sangat antusias dalam rangka mendukung dan mensukseskan program-program pemerintah khususnya bidang-bidang yang dijalankan oleh PKK.

“Alhamdulillah saya melihat energi yang sangat positif dari teman kades se-Kecamatan Labuapi, khususnya di tujuh desa yang dilantik hari ini bahwa para kades ini dengan komitmen yang begitu tinggi, berantusias untuk ikut berperan aktif dan berbanding lurus dengan kebijakan-kebijakan di dalam rangka penganggaran untuk mensupport program PKK di masing-masing desa,” kata Hakam dalam sambutannya.

Hakam berharap, baik Pemerintah Kecamatan maupun desa dapat membangun komunikasi dan berkoordinasi untuk sama-sama bergerak dengan OPD terkait untuk munsukseskan program-program pemerintah.

“Seperti diketahui saat ini ada beberapa isyu atau persoalan strategis yang menjadi pokok perhatian Pemerintah Daerah misalnya terkait dengan isyu kesehatan, di dalam isyu kesehatan terdapat beberapa permasalahan seperti realisasi dari imunisasi yang masih rendah, adanya stunting dan adanya penyakit yang menular. Tentu ini membutuhkan sinergitas atau kekompakan untuk bersama-sama mengatasi bahkan mencegah persoalan itu,” lanjutnya.

1 2 3 4 5 6 169