Bupati Lobar Makan Siang di Warung Inaq Irah

16836698_1111261302329549_8051679894141396974_oGiri Menang – (21/2). Membangun Lombok Barat dengan Kebersamaan dan Hati adalah jargon yang selalu diulang-ulang oleh Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid dengan siapapun ia berbincang. Menurut orang nomor satu di Lombok Barat ini, jargon itu penuh arti dan harus dipraktikkan oleh semua komponen, baik SKPD maupun masyarakat pada umumnya. Praktik kebersamaan yang sehari-hari akan menjadi pembiasaan positif bisa mengambil model koordinasi informal dan ngumpul-ngumpul yang positif. Hal itu ditunjukkan oleh Sang Bupati untuk dipercontohkan kepada jajarannya.

16836131_1111261408996205_4074276308940579256_oBanyak hal positif bisa diperoleh dengan ngumpul-ngumpul informal. Tidak berjarak. Semua hal bisa dikonfirmasi secara interaktif. Hal tersebut diperlihatkan dengan bersahaja oleh Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid dengan seluruh wartawan yang bertugas di Lombok Barat di Warung Makan Inaq Irah di kawasan Dasan Geres Gerung. Selasa 21/2.

Fauzan Khalid makan bersama di warung Inaq Irah bersama para wartawan dan beberapa unsur SKPD yang kebetulan juga mau santap siang atau mampir karena tahu Bupati. makan siang di warung kecil tak bernama itu.

Tampak Sekretaris Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Fauzan Husniadi, Sekretaris Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Hendrayadi dengan 7 staffnya. Fathurrahman Kepala Bidang Litbang dan Perencanaan Bappeda, Kabag Humas dan Protokol, para wartawan.  Dua orang Komisioner KPUD Lobar dan beberapa staff Pemkab Lobar yang bergabung karena mumpung mau makan siang juga.16836352_1111261512329528_130593075753499617_o

Warung ini biasanya ramai dikunjungi para pegawai lingkup Pemkab Lobar. Berada persis di belakang Kantor Dinas Pendidikan dan Kebudayaan di Jalan Penas Dasan Geres. Warung Inaq Irah ini terkenal memiliki menu andalan dan favorit adalah ikan dan ayam bakar serta sayur bening kelornya yang nikmat. Tidak salah bila warung ini biasa disebut Warung Kelor.16903306_1111261458996200_3811805217744885210_o (1)

Di samping karena berada di area kantor pemerintahan, warung ini menjadi ramai karena nikmat sajian menunya. Bupati Lombok Barat pun terpikat untuk bisa membuktikan kekhasan warung inaq Irah ini. Diskominfo16797367_1111261325662880_8117665102951959972_o

 

Senggigi Icon Wisata Utama Lobar

16804353_1111235745665438_3520051813205055573_oGiri Menang – (21/2).  Kawasan Senggigi merupakan kawasan wisata andalan Indonesia Timur diharapkan menjadi icon wisata utama di Kabupaten Lommbok Barat (Lobar).Bilaperlu kawasan ini menyamai kawasan wisata Bali. Demikian dikemukakan H. Fauzan Khalid Bupati Lobar ketika melakukan ekspose pengembangan kawasan senggi di Aula Dinas Pekerjaan Umum Lobar. Selasa 21/2.

Dikatakan, Totalitas Pengembangan Wisata Senggigi direncanakan merevitalisasi enam spot arena, masing-masing penataan Meninting, Montong, Kerandangan, Batu Bolong, Batulayar dan Senggigi sendiri.

(lebih…)

Tari Peresean Sebagai Ruang Ekspresi Dan Menguji Sportivitas Kejujuran

WhatsApp-Image-2017-02-20-at-1.59.20-PM-300x169Giri Menang – (20/2) Tari Presean yang telah mentaradisi di Suku Sasak Lombok dapat dijadikan  dapat dijadikan ruang ekspresi, menguji sportivitas kejujuran dan menjadi bertanggung jawab pada diri sendiri. Selain sebagai olahraga, tari peresean banyak pembelajaran, salah satunya lapang dada untuk saling memaafkan. Setelah selesai pertandingan tidak ada saling dendam, semua kita menjadi satu. Hal itu dikatakan Bupati Lombok Barat (Lobar) H. Fauzan Khalid menyaksikan sekaligus membuka pagelaran seni budaya Peresean puncak tarung pepadu padepokan se-Pulau Lombok, berlangsung selama 10 hari yang bertempat di sebelah barat Mapolsek Labuapi. Minggu 19/02.

WhatsApp-Image-2017-02-20-at-1.59.13-PM-300x169 WhatsApp-Image-2017-02-20-at-1.59.14-PM-300x169 WhatsApp-Image-2017-02-20-at-1.59.15-PM-300x169Pagelaran atraksi seni budaya ini diadakan oleh masyarakat/pepadu dari Kecamatan Labuapi serta didukung oleh Zulkieflimansyah Anggota DPR RI Dapil Banten putra asli NTB.

“Masyarakat butuh tempat dan ruang untuk berekspresi, itu sudah lebih dari cukup bagi mereka,” ungkap Zulkieflimansyah. Lebih lanjut Zul mengatakan, sebenarnya keinginan masyarakat tidaklah muluk, melainkan cukup diberikan ruang untuk bereskpresi saja.

Hal yang sama disampaikan oleh Bupati Lobar H. Fauzan Khalid pada sambutannya mengatakan pemerintah akan terus mendorong dan mendukung acara seperti ini. “Pemerintah berkomitmen untuk terus menjaga dan memelihara budaya peresean ini,” tutupnya.
Pagelaran budaya peresean ini dibuka dengan atraksi Bupati Lobar Fauzan Khalid melawan Zulkieflimansyah. (ryan/humas/diskoinfo)

Menko Perekonomian, Darmin Nasution, Pantau Rencana Pelabuhan Gili Mas Lombok Barat

Giri Menang, 12 Februari 2017 – Salah satu upaya pemerintah untuk pemerataan pembangunan, pemerintah membangun terminal pelabuhan Gili Mas Lembar. Sebagai salah satu kementerian yang selalu mendorong percepatan pembangunan Pelabuhan Gili Mas, Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian terus mengawal pembangunannya.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan, ijin pembangunan akan keluar paling lambat tanggal 13 Februari ini. “Kita akan selalu melakukan reformasi perijinan. Hal ini dilakukan untuk mempermudah percepatan pembangunan infrastruktur yang sudah tertinggal sejak krisis tahun 1998,” kata Darmin Nasution saat meninjau lokasi peroyek pembangunan Pelabuhan Gili Mas di Lembar, Kabupaten Lombok Barat, NTB, Sabtu (11/2).

Menurut dia, dengan terbangunnya pelabuhan ini, pengembangan Kawasan Ekonomi Mandalika (KEK) juga dapat terdorong. Pemerintah, BUMN dan dunia usaha nantinya akan cepat bersinergi sehingga pertumbuhan ekonomi masyarakat akan cepat berkembang. “Saya juga berjanji akan mengundang Investor untuk berinvestasi di NTB,” ujarnya.

Sementara itu  General Manajer Pelindo Tiga cabang Lembar Baharuddin mengatakan, pelabuhan Gili Mas nantinya akan digunakan sebagai tempat sandar kapal-kapal besar jenis Ro-Ro/roll on – roll off (untuk memuat kendaraan)  dan pesiar/cruise ship dengan kapasitas penumpang 1600 orang. Selain itu Pelabuhan ini juga akan dipakai sebagai terminal kontainer petikemas.

Dari ijin yang telah terbit,  Pelabuhan terminal Gili Mas akan dibangunan di luas areal 200 hektar dan menghabiskan dana 1,3 triliun rupiah. “Saat ini pembebasan lahan baru  60 persen,” jelasnya. Baharuddin menambahkan, tahap pertama pembangunan ini akan dikerjakan di atas lahan 11 hektar dengan dana anggaran 100 miliar rupiah yang diperuntukkan untuk  relokasi, dermaga dan terminal. “Insya Allah semester pertama tahun 2018 sudah bisa beroperasi,” terangnya antusias.

Dalam kesempatan itu juga Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution melakukan pemeriksaan keliling didampingi oleh Kepala KSOP Lembar Ramadan Arahap dan Direktur Tehnik Tehnologi  Informasi Husen Latief.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian dan rombongan sebelumnya juga meninjau lokasi pembangunan KEK Mandalika di Kuta, Pengrajin Tenun Sukarare, Kabupaten Lombok Tengah. Rombongan kemudian menuju lokasi pembangunan Pelabuhan Gili Mas di Lembar, Lombok Barat dan diakhiri dengan kunjungan ke Sentra Mutiara Sekarbela di Mataram.

Hari ini, Minggu (12/2) rombongan melakukan kunjungan ke UMKM pengolah Rumput Laut “UD. Sasak Maiq” di Desa Senteluk, Batulayar Kabupaten Lombok Barat. Di Senteluk Darmin menyatakan bangga atas usaha kelompok yang berbasis ibu-ibu rumah tangga ini. Ia berpesan kepada instansi pembina, dalam hal ini Dinas Perikanan dan Kelautan Lombok Barat untuk membantu usaha mikro ini, terutama dalam menjamin pasokan bahan baku. Camat Batulayar, Suparlan pun mengingatkan hal serupa. Terutama dengan fase out program CCDP-IFAD, ia berharap Dinas di bawah kepemimpinan Ir. H. Subandi ini tetap mendampingi UMKM yang ada di wilayah Batulayar.

Rombongan juga sempat menikmati sajian makanan khas di Senteluk sebelum melanjutkan perjalanan ke lokasi Edupark Banyumulek, Kabupaten Lombok Barat. Rencananya rombongan akan mengakhiri agenda kunjungan di NTB dengan mengunjungi Kelompok Peternakan Sapi Pringgarata di Lombok Tengah. (Budi/Humas)

WhatsApp Image 2017-02-11 at 11.47.51 PMWhatsApp Image 2017-02-11 at 11.47.36 PMWhatsApp Image 2017-02-11 at 11.47.25 PMWhatsApp Image 2017-02-11 at 11.48.02 PMWhatsApp Image 2017-02-11 at 11.54.21 PMWhatsApp Image 2017-02-12 at 9.28.50 AMWhatsApp Image 2017-02-12 at 9.28.22 AMWhatsApp Image 2017-02-12 at 9.46.21 AM

BUPATI FAUZAN SIDAK MUSRENBANG KECAMATAN

WhatsApp Image 2017-02-06 at 17.48.45 WhatsApp Image 2017-02-06 at 17.48.46 WhatsApp Image 2017-02-06 at 17.48.47 WhatsApp Image 2017-02-06 at 17.48.49 WhatsApp Image 2017-02-06 at 17.48.50 WhatsApp Image 2017-02-06 at 17.48.51 WhatsApp Image 2017-02-06 at 17.48.53 WhatsApp Image 2017-02-06 at 17.48.56 (1) WhatsApp Image 2017-02-06 at 17.48.56Giri Menang, 6 Februari 2017 – Di sela-sela kesibukan sehabis menyaksikan pengukuhan Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) 10 Kecamatan, Bupati menyempatkan diri menyapa utusan desa-desa se Kecamatan Narmada yang sedang menyelenggarakan Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) tingkat Kecamatan Narmada di Gedung Pengendali Mutu Kemenag NTB Narmada, Senin (6/2). Acara tersebut sebelumnya dibuka oleh Kepala Bappeda Dr. H. Baihaqi dan dihadiri oleh Anggota DPRD NTB Dapil Lobar asal Narmada, Sabirin dan Anggota DPRD Lobar H. A. Zainuri.
Berdasarkan ketentuan UU. No. 25/2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (SPPN), maka Musrenbangcam adalah salah satu prosedur untuk memastikan perencanaan pembangunan dan juga mengakomodir masukan dan usulan dari bawah (bottom up).
Bupati Lombok Barat, H. Fauzan Khalid sesaat memasuki ruang komisi Sarana Prasarana, menyaksikan secara langsung perdebatan dan usulan-usulan dari beberapa Kepala Desa yang memperjuangkan programnya di tingkat kecamatan untuk menjadi prioritas usulan Kecamatan Narmada ke tingkat Kabupaten.
Melihat usulan dan dialog yang sangat dinamis itu, Bupati yang baru resmi menjabat per tanggal 6 April tahun lalu ini sempat tersenyum mengetahui salah seorang Kepala Desa menyatakan keluar dari area musrenbang.
Sehabis dari Narmada, Bupati kembali bergerak mengunjungi Kecamatan Lingsar yang juga melakukan hal yang sama di Aula Gedun Dewi Anjani Water Park, Dasan Geriya.
Di lokasi ini, hal yang kurang lebih sama ditemuinya. Beliau bersama Kepala Bappeda sangat serius mendengarkan paparan kesimpulan dari pihak Bappeda yang memfasilitasi musyawarah di mana kesimpulan-kesimpulan tersebut menjadi usulan yang akan dibawa ke Musrenbang Kabupaten.
Sebelum bertolak ke Kantornya, Bupati muda ini sempat menyampaikan bahwa Musrenbang bukan satu satunya sistem pendekatan dalam sistem perencanaan. Beliau meminta para Kepala Desa memahami skala prioritas yang ada dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) dan jangan patah semangat dalam memperjuangkan aspirasinya.
“Teman2 Kepala Desa bisa memaklumi aneka mekanisme dan banyak sumber anggaran dalam pembangunan. Dokumen hasil musrenbangcam ini akan melengkapi dokumen perencanaan pembangunan kita. Bisa saja usulannya tidak bisa dibiayai oleh APBD, tapi kita akan usulkan lagi nanti di tingkat Provinsi, Pusat, dan bisa juga dengan negosiasi kita dengan DPRD. Jadi mohon dipahami proses masih berjalan dan jangan patah semangat. Tetap usulkan. Dari konteks desa pun dengan kewenangan dan anggaran yang dimiliki, desa dimungkinkan membangun wilayahnya secara mandiri,” ujar Bupati sambil berlalu setelah berpamitan dengan para peserta.
Acara Musrenbang ini sendiri oleh Bappeda dibagi menjadi 3 bidang ini sangat partisipatif. Di samping dihadiri oleh perwakilan setiap desa, tampak hadir beberapa SKPD teknis, Pendamping Desa, Muspika, dan unsur Bappeda memfasilitasi. Direncanakan, 10 kecamatan di Lobar tuntas menyelenggarakan Musrenbangcam dalam 5 hari kerja di minggu ini. (Ahkam/humas)

KTNA KECAMATAN SE-LOMBOK BARAT DIKUKUHKAN

WhatsApp Image 2017-02-06 at 17.35.41 WhatsApp Image 2017-02-06 at 17.35.42 WhatsApp Image 2017-02-06 at 17.35.46 WhatsApp Image 2017-02-06 at 17.35.47 WhatsApp Image 2017-02-06 at 17.35.50Giri Menang, 6 Februari 2017 – Keberadaan KTNA ini semakin memberi arti yang signifikan sehingga perlu dibentuk dari level kecamatan, desa, sampai ke kelompok tani. Hal tersebut disampaikan oleh Bupati Lombok Barat, H. Fauzan Khalid yang didampingi oleh beberapa Kepala SKPD saat menyaksikan pengukuhan KTNA Kecamatan se-Kabupaten Lombok Barat di Taman Budaya Narmada, Senin (6/2).

“Sektor pertanian adalah sektor penyumbang terbesar bagi PDRB kita, namun juga menjadi sektor yang paling banyak memberikan kontribusi terhadap angka kemiskinan. Setelah berdiskusi dengan Kepala Bappeda, ternyata pendidikan di kalangan petani dan nelayan adalah salah satu sebab utama tingginya kemiskinan kita,” ujarnya saat memberikan sambutan sehingga beliau meminta kepada seluruh pengurus KTNA Kecamatan juga menggalakkan pendidikan dan memerangi angka putus sekolah yang banyak terjadi di keluarga petani dan nelayan.
Sebagai mitra, keberadaan KTNA dianggap positif oleh mantan Ketua KPUD NTB ini. Dalam arahannya beliau pun memastikan akan banyak memberikan dukungan suprastrktur kepada para petani, pekebun, dan nelayan. “Saya sedang menyusun Peraturan Bupati yang akan melindungi dan membantu pemasaran bagi produk-produk lokal masyarakat,” tegasnya seraya mengilustrasikan bahwa belanja makan minum yang ada di Pemda saja bila dikhususkan pembeliannya hanya kepada produk lokal yang akan sangat membantu perekonomian masyarakat.

Saat ini, Pemkab Lobar melalui Bappeda sedang menyusun regulasi dan pembinaan untuk industri Garam Rakyat yang akan membantu para nelayan dalam iodomisasi, pengepakan, kontrol kesehatan, industri, sertifikasi halal, bahkan pada aspek promosi dan penjualan. Seperti dijelaskan oleh DR. H. Baihaqi, Kepala Bappeda, dimana setidaknya ada 350 KK yang ada di Kecamatan Lembar dan Sekotong akan terbantu meningkatkan perekonomiannya hanya dengan produk garamnya. Demikian pula dengan produk lokal unggulan lainnya, Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid tidak kenal lelah mempromosikan produk-produk olahan hasil hutan di Desa Langko, seputaran Lingsar dan Gunung Sari, Songkok Haji di Kediri, dan beberapa produk lokal yang harus dilindungi dan dibantu promosi penjualannya oleh Pemerintah Daerah.

Pada konteks itulah eksistensi dan kiprah KTNA dinanti-nanti sebagai mitra kerja positif Pemkab Lobar. Hal itu dijabarkan oleh Bupati kepada Nurul Ihsan KTNA Kecamatan Sekotong, Bachri Andi KTNA Kecamatan Lembar, Hamka KTNA Kecamatan Gerung, Ir. HM. Jumahir KTNA Kecamatan Narmada, Sunandi SP KTNA Kecamatan Lingsar, Marsamsumar KTNA Kecamatan Kuripan, Achmad Gazali KTNA Kecamatan Labuapi, Hj. Nurhidayah, SE KTNA Kecamatan Gunung Sari, H. Abdul Muaz KTNA Kecamatan Batulayar, dan M. Nasri KTNA Kecamatan Kediri sesaat sebelum menyalami mereka. (Ahkam/humas)

Bupati Lantik Forum Komunikasi Kepala Desa Kecamatan Gunungsari – Batulayar (FK2GB)

WhatsApp Image 2017-02-04 at 19.37.11 (1)Giri Menang, 4 Februari 2017 – Sebanyak 18 orang pengurus baru Forum Komunikasi Kepala Desa Kecamatan Gunungsari – Batulayar (FK2GB) masa bhakti 2017-2020, pagi tadi (4/2) resmi dikukuhkan Bupati Lombok Barat, H. Fauzan Khalid di Aula Gedung SKB Gunungsari.
FK2GB merupakan forum yang senantiasa bergerak membangun desa dengan bersama-sama serta selalu berusaha berdiskusi untuk menyelesaikan masalah-masalah yang terkait dengan pembangunan di desa. Hal itu disampaikan Hamadi Ketua FK2GB yang juga Kepala Desa Midang. “Kami selalu mangadakan diskusi mengenai masalah-masalah yang terkait dengan pembangunan di desa. Entah itu mengenai internal desa, masalah desa, bahkan sampai masalah pribadi pun tetap kami diskusikan. Begitulah wujud dari keterbukaan kami di forum ini,” ujarnya.
WhatsApp Image 2017-02-04 at 19.37.10Bupati mengaku bangga dengan FK2GB yang juga merupakan mitra Pemda dalam memajukan desa. FK2GB selama ini dinilai sudah memberikan banyak kontribusi dalam konteks kebersatuan dan kesatuan arah dalam pembangunan di Lombok Barat. “Alhamduliah teman-teman kepala desa di Kecamatan Gunungsari dan Batulayar melalui FK2GB ini selalu memberikan kontribusinya termasuk dalam memberikan masukan dan pandangan terhadap pembangunan,” ungkap bupati. Bupati juga berharapa apa yang telah dilakukan ini harus ditingkatkan dan selalu dijaga kekompakan dan soliditas internal forum.
Pengukuhan yang berlangsung dengan khidmat ini juga dihadiri oleh Ketua TP-PKK Lobar Hj. Khairatun, Wakil Ketua DPRD Lobar Multazam, Dandim 1606 Lobar Letkol (Inf) Ardiansyah, beserta tokoh agama dan tokoh masyarakat. (ryan/humas)

WhatsApp Image 2017-02-04 at 19.37.10 WhatsApp Image 2017-02-04 at 19.37.11 WhatsApp Image 2017-02-04 at 19.37.13 WhatsApp Image 2017-02-04 at 19.37.14 WhatsApp Image 2017-02-04 at 19.37.15

BUPATI LANTIK DIREKTUR UMUM PDAM GIRIMENANG

WhatsApp Image 2017-02-03 at 17.54.36 WhatsApp Image 2017-02-03 at 17.54.42 WhatsApp Image 2017-02-03 at 17.54.43 WhatsApp Image 2017-02-03 at 17.54.45Giri Menang, 3 Februari 2017 – Bupati Lombok Barat, H. Fauzan Khalid siang tadi (3/1) melantik Maman Rahman Danis, ST, MM menggantikan Ahmad Ridwan, S.Adm sebagai Direktur Umum PDAM Giri Menang untuk masa jabatan 2017-2021.

Pelantikan dilakukan di Ruang Jayengrane Kantor Bupati Lombok Barat dan dihadiri Wakil Walikota Mataram H. Mohan Roliskana, Direktur Utama PDAM H. L. Ahmad Zaini dan jajaran, Kepala SKPD Lombok Barat dan Tokoh Agama.

PDAM Giri Menang beberapa tahun terkahir mengalami peningkatan yang luar biasa, baik dalam didi efisiensi, pelayanan dan lainnya. Bahkan beberapa bulan yg lalu mendapatkan sertifikat ISO dan satu2nya perusaahan air minum di NTB. Hal itu disampaikan bupati dalam sambutannya usai pelantikan.

Bupati juga berpesan agar konsolidasi yang baik di dalam diri PDAM Giri Menang agar terus ditingkatkan. “Setiap keberhasilan pasti diawali oleh kesolidan tim di suatu organisasi, termasuk PDAM Giri Menang ini,” ujar bupati.

Bupati juga mengingatkan akan kebutuhan air bersih yang terus meningkat untuk masyarakat. “Ketersediaan bahan baku sering kali jauh lebih minimal dibandingkan tingkat kebutuhan masyarakat. Untuk itu perlu dicari solusi dan harus dimulai dari hulu seperti pemeliharaan sumber air, terus berusaha agar tidak ada kebocoran dalam distribusi air dan mengefektifkan sumber daya yang ada sehingga dapat dimemanfaatkan lebih maksimal,” pungkasnya.

Maman sebelumnya menjabat sebagai Kepala Bagian QHSE (Quality, Health, Safety and Environment) PDAM Giri Menang. Proses pengangkatan Maman sebagai Direktur Umum PDAM Giri Menang setelah pertanggal 20 Januari lalu Ahmad Ridwan mengajukan surat pengunduran diri. Setelah berkomunikasi dengan Walikota Mataram, pada tanggal 26 Januari akhirnya Bupati Lobar, H Fauzan Khalid menerima pengunduran diri tersebut dan meminta dewan pengawas melakukan proses seleksi untuk jabatan yang dtinggalkan Ahmad Ridwan. (romi/humas)

18 Kepala Desa hasil Pilkades Serentak Dilantik Bupati

IMG-20170130-WA0004Pelantikan kepala desa (kades) baru saja usai. Pelantikan 18 kades terpilih hasil pilkades ini meninggalkan suka cita mendalam. Karena, ini merupakan puncak kulminasi dari serangkaian  kegiatan prosesi pilkades serentak di 18 desa se kabupaten Lobar.
Dari awal sampai akhir pelantikan, proses pelaksanaan praktek demokrasi di tingkat desa sudah berjalan dengan baik, aman dan diharapkan sukses. Namun dibalik itu, memang ada dinamika, resonansi, riak-riak kecil, namun itu merupakan sebuah ‘buah’ dari hasil demokrasi.
Perbedaan pilihan dalam proses pemilu adalah sebuah keniscayaan. Demokrasi tanpa perbedaan referensi politik, maka itu bukan disebut sebuah demokrasi.
“Perbedaan-perbedaan ini harus kita luruskan agar tidak terjadi konflik dalam masyarakat,” papar bupati Lombok Barat (Lobar), H.Fauzan Khalid dalam arahannya usai melantik dan menyematkan PIN bagi 18 kades terpilih.
Kegiatan pelantikan berlangsung di Bencingah Kantor Bupati di Giri Menang-Gerung, Senin (30/1).
Dikatakan bupati, perbedaan-perbedaan itu akan nampak indah, apalagi semua kades terpilih ini bisa menegakkan kembali perbedaan itu.
Semua itu sebuah cerminan dari apa yang diberikan oleh kades terpilih. Sebagai arahan, kata bupati, ada dua penggalan yang perlu diketahui. Pertama, Perbedaan itu supaya dijadikan basis ideologi, bahan perenungan, bagaimana Allah SWT sebelum menciptakan seluruh isi alam, maka manusia sanggup diberikan amanah untuk mengemban tawaran.
“Dihadapan Allah, kita manusia menerima amanah dari Allah itu,” sebut bupati dihadapan Sekda Lobar, Ketua DPRD Lobar, FKPD, pimpinan SKPD terkait, toga-toma serta seluruh kades terpilih bersama Ketua TP PKK Desa baru.
Sekarang ini, lanjut bupati, sudah menjadi tugas semua kades untuk mempertanggungjawabkan amanah yang sudah diterima, tanpa paksaan. Tentu dengan menjalankan semua fungsi tugas dan kewenangan yang diberikan. Wewenang tugas harus dijalankan dengan basic keteladanan.
“Sebagai pemimpin, kita bukan hanya memerintah, tapi konsekwensi dari perintah itu kita harus siap di depan,” tegasnya.

 

Nama-nama 18 kades yang dilantik sesuai SK bupati Lobar No. 15/01/BPMPD/2017.

1. Pajrin, S.Pd,  Kades  Batu Putih, kecamatan Sekotong
2. Musdan – Kades Gili Gde Indah – kecamatan Sekotong
3. Lalu Sarafudin, kades sekotong Tengah – kecamatan Sekotong
4. Rochidi, S.IP, kades Buwun Mas-kecamatan Sekotong
5. H.Ahmad, S.Pd kades sekotong Timur kecataman Lembar
6. Humaidi Usai, SH kades Labuan Tereng kecamatan Lembar
7. Erwin Satriawan,kades Tempos kecamatan Gerung
8. Prasino Ilman, Se kades Ombe baru kecamatan Kediri
9. H.Muhammad Idrus, SP, Kades Bengkel kecamatan Labuapi
10. H.Fatomi Abdul Aziz, kades Kuranji kecamatan Labuapi
11. H.Warti Asmunadi kades Nyurlembang kecmatan Narmada
12. M.Nawa Komtaresa, SS, kades Dasan Geria kecamatan Lingsar
13. Nasrudin, kades Mekar Sari kecamatan Gunungsari
14. H.Murni, kades Guntur Macan, kecamatan Gunungsari
15. HM.Zaini,kades Kekait kecamatan Gunungsari
16. Zahar Mahmud, kades Jatisela kecamatan Gunungsari
17. H.Iskandar Zulkarnain, Sh, kades Meninting kecamatan Gunungsari
18. HM.Nur Taufiq, S.Pd.I, kades Batulayar kecamatan Batulayar.

Meeting in Progress: Bupati Lombok Barat Menandatangani MoU Hibah Aplikasi Tangerang Smart City Partnership bersama 18 Kepala Daerah

_DSC0036 - Copy

_DSC0011 - Copy

_DSC0040 - Copy

_DSC0094 - Copy

_DSC0167

_DSC0182_DSC0194 _DSC0197 _DSC0201 _DSC0225 _DSC0245 _DSC0247Smart City adalah kota yang memiliki ciri penciptaan pembangunan ekonomi yang berkelanjutan dan kualitas hidup yang tinggi dengan membangun keunggulan dalam beberapa bidang utama, yaitu ekonomi, mobilitas, lingkungan, manusia, kehidupan, dan pemerintah (smart economy, smart people, smart governance, smart government, smart mobility, smart environment, dan smart living) dengan memanfaatkan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) untuk menghubungkan, memonitor dan mengendalikan berbagai sumber daya yang ada di dalam kotanya dengan lebih efektif dan efisien untuk memaksimalkan pelayanan kepada warganya dan peningkatan daya saing daerah.

Penandatanganan MoU dilakukan di Pusat Pemerintahan Kota Tangerang diikuti oleh 18 (delapan belas) Bupati/Walikota di Indonesia tanggal 20 September 2016 disaksikan oleh Gubernur Banten,H.Rano Karno, dan Staf Ahli Kementerian PUPERA. Kota Tangerang telah membangun 153 aplikasi pemerintahan dan pelayanan publik yang siap dihibahkan secara cuma-cuma kepada seluruh pemerintah daerah di Indonesia.

_DSC0128 - Copy

DAFTAR APLIKASI YANG TELAH DIBANGUN/DIKEMBANGKAN OLEH PEMERINTAH KOTA TANGERANG VS LOMBOK BARAT
NO. Nama Aplikasi Penjelasan Ketersediaan
Tangerang Lobar
1. Aplikasi Manajemen Pemerintahan (34 Aplikasi)
1 1 Dashboard LIVE Dashboard aplikasi-aplikasi PemKot Tangerang (eAbsensi, LAKSA, SI MISKIN, SIAK, SIEVLAP, SIAP KERJA) 1 0
2 2 LIVE Launcher V1.0 Launcher Seluruh aplikasi Pemerintah Kota Tangerang Versi 1 1 0
3 3 LIVE Launcher V2.0 Launcher Seluruh aplikasi Pemerintah Kota Tangerang Versi 2 1 0
4 4 eBudgetting Sistem Informasi Manajemen Penyusunan Anggaran 1 0
5 5 ePlanning Sistem Informasi Perencanaan dan Pembangunan Daerah 1 0
6 6 SIPKD Sistem Informasi Pengelolaan Keuangan Daerah 1 1
7 7 SIDARENBANG Sistem Informasi Data Perencanaan Pembangunan Daerah 1 0
8 8 SIEVLAP Sistem Informasi Evaluasi dan Pelaporan 1 1
9 9 SP3KTRA Sistem Informasi Penatausahaan, Pelaporan dan Pengakuntansian Keuangan Kota Tangerang 1 0
10 10 SIMPATDA Sistem Informasi Pendapatan Daerah (Pajak Hotel, Hiburan, Restoran dan Reklame) 1 1
11 11 eSPTPD Aplikasi Pelaporan dan Pengolahan Pajak Daerah secara Online 1 0
12 12 SIAK Sistem Informasi Administrasi Kependudukan 1 1
13 13 SIADA Sistem Informasi Arsip Daerah 1 1
14 14 Aplikasi CAP Aplikasi Community Access Point 1 0
15 15 SIM PBB Sistem Informasi Manajemen Pajak Bumi dan Bangunan 1 1
16 16 SISMIOP Sistem Informasi Manajemen Objek Pajak (PBB) 1 0
17 17 SIKDA Sistem Informasi Kepegawaian Daerah 1 0
18 18 SKP Online Sistem Informasi Penilaian Kinerja Pegawai 1 0
19 19 eAbsensi Aplikasi Absensi secara Online dengan sistem Token 1 0
20 20 eAnjab Aplikasi Penilaian Analisa Jabatan 1 0
21 21 e-Office Tata Naskah Dinas Elektronik Pemerintah Kota Tangerang 1 0
22 22 TNDE Bappeda Tata Naskah Dinas Elektronik (Pembuatan surat masuk dan keluar) 1 0
23 23 TNDE DCKPR Tata Naskah Dinas Elektronik (Pembuatan surat masuk dan keluar) 1 0
24 24 TNDE Disbang Tata Naskah Dinas Elektronik (Pembuatan surat masuk dan keluar) 1 0
25 25 Sistem Antrian Sistem Antrian untuk Pelayanan (implementasi RSUD, Kecamatan, Perijinan dan Ketenagakerjaan) 1 0
26 26 SIDAMENTEL Sistem Informasi Pengendalian Menara Telekomunikasi 1 0
27 27 SI Air Tanah Sistem Informasi Air Tanah 1 0
28 28 SI Sumur Pantau Sistem Informasi Pajak Air Tanah 1 0
29 29 eAudit Aplikasi Pengawasan Realisasi Keuangan dan Fisik Kegiatan 1 0
30 30 SIAP Sistem Informasi Aplikasi Pemerintahan 1 0
31 31 SI MISKIN Sistem Informasi Pendataan Warga Miskin 1 0
32 32 Database Kesmas Aplikasi pengelolaan data penerima stimulan keagamaan 1 0
33 33 SIGAP Sistem Informasi Petugas Lapangan 1 0
34 34 SI Pajak Air Tanah Sistem Informasi Pajak Air Tanah 1 0
35 35 TNDE BKPP Tata Naskah Dinas Elektronik (Disposisi surat masuk) 1 0
36 36 Pusat Data Aplikasi Pusat Data 1 0
37 37 Aplikasi Pendataan Bangunan 1 0
38 38 Aplikasi Pendataan PJU 1 0
39 39 SI SAHAB Sistem Informasi Standar Analisa dan Harga Barang (yg ada baru modul Harga Barang) 1 0
2. Aplikasi Manajemen Layanan Publik (20 Aplikasi)
40 1 jdihukum.tangerangkota.go.id Database Produk Hukum Pemerintah Kota Tangerang 1 1
41 2 epaper.tangerangkota.go.id Koran Kota Benteng Versi Web 1 0
42 3 SIAP Kerja Aplikasi Pembuatan Kartu Kuning dan Pencari Lowongan Kerja Online 1 0
43 4 LAKSA Aplikasi Dashboard Layanan Aspirasi Kotak Saran Anda 1 0
44 5 Aplikasi Cek NIK Aplikasi Pengecekan Validitas Nomor Induk Kependudukan Kota Tangerang 1 0
45 6 Aplikasi Cek KTP-el Aplikasi Pengecekan Status Perekaman dan Cetak KTP elektronik Kota Tangerang 1 0
46 7 WebGIS Kota Tangerang Sistem Informasi Geospasial berbasis Web 1 0
47 8 ATCS Pantauan CCTV kondisi Lalin Kota Tangerang secara Live Streaming 1 0
48 9 Public Information Sistem (PIS) Dashboard data kependudukan dan kesehatan 1 0
49 10 Portal Perijinan Online Aplikasi Pengajuan SIUP, TDP dan IMB Rumah Tinggal Tunggal secara Online 1 0
50 11 Portal Kependudukan Online Aplikasi Pelaporan Perkawinan, Datang dan Pindah secara Online 1 0
51 12 Portal Pariwisata Portal Lokasi Pariwisata 1 0
52 13 Tangerang TV Layanan TV Streaming Pemerintah Kota Tangerang 1 0
53 14 SEGAR Portal Harga Pasar (Sembako) di Kota Tangerang 1 0
54 15 SIDAP Portal Harga Pasokan Pangan di Kota Tangerang 1 0
55 16 SI TANTE Portal Informasi Taman Tematik 1 0
56 17 Sistem Informasi Pendataan Industri Database industri di Kota Tangerang 1 0
57 18 SIS Sistem Informasi Statistik 1 0
58 19 Aplikasi Digital Library Perpustakaan Digital 1 1
59 20 APIL BPLH Aplikasi Pengajuan Ijin Lingkungan 1 0
60 21 APKOMRATEL Aplikasi Pengajuan Rekomendasi Menara Telekomunikasi 1 0
61 22 SIL-PLC Sistem Informasi Lingkungan modul Pengelolaan Limbah Cair 1 0
62 23 SIL-PLB3 Sistem Informasi Lingkungan modul Pengelolaan Limbah B3 1 0
63 24 Aplikasi Bank Sampah Aplikasi Pengelolaan Bank Sampah 1 0
3. Kelompok Penyampaian Aspirasi (3 Aplikasi)
64 1 Buku Tamu Website 1 1
65 2 LAKSA (Versi Web) Aplikasi Layanan Aspirasi dan Kotak Saran Anda 1 1
66 3 SMS Broadcast Gateway Aplikasi Penyebaran SMS informasi Pemda dengan id masking “PEMKOTTNG” 1 1
4. Aplikasi Android (6 Aplikasi)
67 1 Tangerang LIVE Portal Layanan Masyarakat Pemerintah Kota Tangerang (tangerangkota.go.id, SEGAR, SIAP Kerja, ePaper, LAKSA, Perijinan, Ambulan dan Mobil Jenazah Gratis) 1 0
68 2 PPDB SMA Aplikasi Pendaftaran dan Ganti Pilihan PPDB Tingkat SMA 1 0
69 3 PPDB SMP Aplikasi Pendaftaran dan Ganti Pilihan PPDB Tingkat SMP 1 0
70 4 LAKSA (Versi Android) Aplikasi Layanan Aspirasi dan Kotak Saran Anda 1 0
71 5 SIGAP Sistem Informasi Petugas Lapangan 1 0
72 6 SIAP Mobile Aplikasi Pendataan Warga Miskin versi Mobile 1 0
73 7 SKP Mobile Aplikasi Pengirim Token Absensi dan Broadcast Message Pegawai 1 0
74 8 tangerangkota.go.id (versi android) Aplikasi tangerangkota.go.id versi android 1 0
75 9 ePaper  (versi Android) Aplikasi android pembaca Koran Kota Benteng 1 0
76 10 SIAP Kerja Aplikasi Pembuatan Kartu Kuning dan Pencari Lowongan Kerja Online 1 0
77 11 SIEVLAP Aplikasi Pelaporan Hasil Kegiatan Pembangunan 1 0
78 12 Perijinan Online Aplikasi Pengajuan Perijinan SIUP dan TDP 1 0
79 13 PELANA Apliaksi Pelaporan Bencana 1 0
80 14 T-DIA Tangerang Disaster Information Application 1 0
II. KELOMPOK E-KESEHATAN (3 APLIKASI)
81 1 ePuspkesmas Aplikasi Pelayanan Puskesmas 1 1
82 2 SIM RSUD Sistem Informasi Rumah Sakit Umum Daerah 1 0
83 3 SIMPATIRS Sistem Informasi Tempat Tidur Rumah Sakit 1 0
84 4 SI JARI EMAS Sistem Jejaring Rujukan Neonatal dan Ibu Hamil 1 0
III. KELOMPOK E-PENDIDIKAN (4 APLIKASI)
1. Aplikasi Berbasis Web (3 Aplikasi)
85 1 Aplikasi PPDB Online (SMA) V2.0 Aplikasi Penerimaan Peserta Didik Baru secara Online Tingkat SMA 1 0
86 2 Aplikasi PPDB Online (SMK) V2.0 Aplikasi Penerimaan Peserta Didik Baru secara Online Tingkat SMK 1 0
87 3 Aplikasi PPDB Online (SMP) V2.0 Aplikasi Penerimaan Peserta Didik Baru secara Online Tingkat SMP 1 0
88 4 Aplikasi Dapodik Aplikasi Pengolahan Data Pokok Pendidikan 1 1
89 5 Aplikasi Profil Sekolah Sistem Informasi Profil Umum Sekolah di Kota Tangerang 1 0
90 6 Aplikasi PPDB Online V1.0 Aplikasi Penerimaan Peserta Didik Baru secara Online Versi 1 1 0
IV. KELOMPOK E-LOGISTIK (1 APLIKASI)
91 1 SIPBD V2.0 Sistem Informasi Pengelolaan Barang Daerah penyesuaian dengan aturan 1 0
92 2 SIPBD V1.0 Sistem Informasi Pengelolaan Barang Daerah 1 1
V. KELOMPOK E-PENGADAAN (3 APLIKASI)
1. Aplikasi Berbasis Web (2 Aplikasi)
93 1 SPSE V4.0 Sistem Pengadaan barang/jasa pemerintah Secara Elektronik versi 4.0 1 1
94 2 SPSE V3.5 Sistem Pengadaan barang/jasa pemerintah Secara Elektronik versi 3.5 1 1
95 3 SIRUP Sistem Informasi Rencana Umum Pengadaan 1 1
2. Aplikasi Berbasis Android (1 Aplikasi)
96 1 SPSE Sistem Pengadaan barang/jasa pemerintah Secara Elektronik 1 1
JUMLAH APLIKASI 96 18
% KETERSEDIAAN DI LOBAR 18,75%
1 2 3 4 5 6