Giri Menang, Sabtu 10 Agustus 2019 -Seperti tahun-tahun sebelumya, menjelang Hari Raya Idul Adha Pemerintah Kabupaten Lombok Barat melalui Dinas Pertanian melakukan pemeriksaan kesehatan hewan qurban di sejumlah titik di Lombok Barat.

Kegiatan ini juga melibatkan dari Pusat Kesehatan Hewan (Puskeswan) Kecamatan, dan Tim dari Polres Lombok Barat.

Selain untuk mencegah adanya pemotongan terhadap ternak yang terjangkit penyakit menular, kegiatan yang didasari Peraturan Menteri Pertanian No. 114 Tahun 2014 Tentang Pelaksanaan Pengawasan Hewan Qurban ini bertujuan untuk melindungi masyarakat dari mengkonsumsi daging yang tidak sehat.

Dari hasil monitoring di sembilan kecamatan, tingkat jaminan kesehatan ternak di Lombok Barat yang menjadi calon hewan qurban ini sudah cukup bagus.

Hal tersebut disampaikan Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Lombok Barat, Muhur Zokhri saat turun melakukan pemeriksaan di Dusun Gunung Malang, Desa Taman Ayu, Kecamatan Gerung, Kamis (8/8).

“Dari hasil monitoring kita sejak hari Senin sampai hari ini (Kamis,red) sudah sebanyak 1.175 ekor kambing dan sapi. Dari 1.175 ekor itu kurang lebih 200 ekor sapi dan 975 ekor kambing yang sudah kita monitor di pengepul dan ditemukan satu ekor sapi dan tiga ekor kambing yang tidak memenuhi syarat untuk di qurban karena sakit mata dan scabies (koreng),” jelas Muhur.

Lebih lanjut dirinya menghimbau kepada seluruh masyarakat dan pelaksana qurban agar ternak yang akan diqurban harus sehat, tidak cacat, serta cukup umur.

“Apabila ada masyarakat yang ragu dan mau memastikan kondisi calon hewan qurbannya, dapat menghubungi Dinas Pertanian Lombok Barat melalui Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan,” himbaunya.