Pemerintah Segerakan Perbaikan Rumah Rusak Berat

Lombok Barat-Kominfo. Pemerintah secara bertahap akan terus memulihkan kondisi menjadi lebih baik pasca terjadinya gempa di Lombok. Tahap awal pemerintah segera memberikan bantuan secara finansial kepada korban untuk memperbaiki rumah berat, sedang dan ringan yang terkena dampak bencana gempa.

Pembangunan rumah-rumah baru tersebut nantinya  akan terkonsep rumah tahan gempa. Hal itu penting mengingat daerah Lombok rawan terhadap bencana gempa.  “Sesuai arahan Bapak  Presiden, bantuan tahap pertama akan disalurkan dulu pada 1.000 kepala keluarga (KK), termasuk di Kabupaten Lombok Barat.  Kita punya klasifikasi tertentu untuk menentukan besaran stimulus bagi korban. Nilai bantuan stimulus sebanyak Rp 50 juta/KK untuk rumah rusak berat, Rp 25 juta/KK untuk rumah rusak sedang dan Rp 10 juta/KK untuk rumah rusak,” kata Kepala BNPB  Pusat Willem Rampangilei, Rabu (15/8) saat berkoordinasi dengan jajaran Pemerintah Daerah Lombok Barat di Pos Komando tanggap darurat bencana (TDB) Lombok Barat Kecamatan Lingsar.

Williem didampingi Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid, Sekda Lobar HM. Taufiq, Kepala BPBD Lobar HM. Najib, Kepala Dinas Kesehatan Lobar H. Rahan Sahnan Putra, mantan Plt. Bupati Lobar HL. Saswadi, perwakilan dari SKPD lingkup Pemda Lobar dan  tokoh masyarakat HL. Mudjitahid.

Williem menambahkan,   bantuan tersebut akan diberikan dalam bentuk tabungan di salah satu bank pemerintah. Pengawasan akan dilakukan oleh Gubernur dan Bupati/Walikota  yang sudah diterbitkan dalam SK Gubernur/Bupati/Walikota dibantu Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) propinsi/kabupaten/kota. “Pemerintah juga akanmenyiapkan ketersediaan material semen, besi dan lainnya dan mengawasi harga jual material di NTB dengan konsep rumah tahan gempa.

Data yang diperoleh dari Sekretariat Posko Komando TDB Lombk Barat di kantor Camat Lingsar menyebutkan hingga Rabu (15/8/2018) ini tercatat sebanyak 40 orang korban meninggal dunia, luka berat 258 orang, luka ringan 695 orang.

Sedangkan yang terdampak gempa sebanyak 264.479 orang, mengungsi 216.693 orang. Rumah rusak berat 20.876 unit, rusak sedang 13.660, rusak ringan 17.733. Untuk pasilitas peribadatan 445 unit, pasilitas kesehatan 50 unit, pasilitas pendidikan 174 sekolah, jembatan 7 buah dan kios 294 unit. (her/Kominfo).

Jamaah Masjid BKN Pusat dan Majlis Ta’lim Khurftul Jannah Bekasi Bantu Korban Gempa Di Kecamatan Lingsar

Lingsar, Kominfo. Keluarga Besar Jamaah Masjid  Badan Kepegawaian Negara (BKN) pusat memberikan sumbangan bantuan sebesar Rp5.769.000 kepada korban gempa bumi di Kecamatan Lingsar Kabupaten Lombok Barat. Bantuan tersebut diserahkan oleh perwakilan Alumni Angkatan III Pendidikan Ilmu Kepegawaian BKN Pusat Marzuqi, SAP kepada Camat Lingsar Rusditas, S.Sos selaku koordinator Penanggulangan Bencana Kecamatan Lingsar di Kantor Camat Lingsar, Rabu (15/8/2018)

Marzuqi dalam kesempatan tersebut menyampaikan pesan dari Ketua Jamaah Masjid BKN Pusat berharap semoga bantuan ini dapat meringankan beban atas musibah yang menimpa korban gempa di  Kecamatan Lingsar.  “Semoga bantuan ini bermanfaat bagi korban,”ungkapnya singkat

Sementara itu Camat Lingsar Rusditan menyampaikan ucapan terima kasih atas bantuan yang diberikan. Bantuan ini sangat berarti bagi kami selaku Pemerintah Kecamatan dalam rangka membantu warga yang terkena musibah gempa yang menimpa masyarakat kami. “Terimaksih, ini sangat berarti bagi kami untuk membantu warga kami yang terkena musibah,” ungkapnya.

Sesaat setelah menerima bantuan dari Jamaah Masjid BKN Pusat, Camat lingsar juga menerima bantuan dari Majelis Taklim Khurftul Jannah Bekasi sebesar Rp3.000.000.

Hal yang sama juga diucapkan Rusditah kepada Majlis Ta’lim Khurftul Jannah Bekasi  yang telah memberikan bantuan. “Semoga bantuan ini dapat dicatat sebagai amal ibadah jariah oleh Alloh SWT,” doanya. (Rasidi/Kominfo)

HARI RABU, HARI RAJIN MENABUNG

Giri Menang, Rabu 25 Juli 2018 – Secara nasional, pemerintah telah mencanangkan hari Rabu sebagai hari Rajin Menabung. Di Kabupaten Lombok Barat (Lobar) sendiri, kegiatan Gebyar ini digelar dalam rangka menyambut hari jadi Bank NTB di Aula Kantor Bupati Lobar, Rabu (25/7/2018). Bekerja sama dengan sejumlah produk kemasan, kegiatan ini juga sekaligus memeriahkan hari Anak Nasional.

Pimpinan Bank NTB Cabang Gerung, Lalu Purnawan menyatakan, pencanangan gebyar hari Rebu atau hari Rajin Menabun, secara nasional telah dicanangkan oleh Wakil Presiden RI, Yusuf Kalla pada acara Pekan Finansial yang dimotori oleh Bank Indonesia.

“Untuk di Lombok Barat, Bank NTB Cabang Gerung sudah menjalankan program ini sejak Januari 2014 silam,” kata Purnawan.

Dia berharap, menabung akan menjadi sarana mendidik siswa agar berhemat. Karena kegiatan ini, pihak bank NTB menjemput ke sekolah-sekolah dari TK, SD, SMP, SMA/SMK yang ada di Kabupaten Lobar.

Dia merinci, jumlah sekolah yang sudah menabung sebanyak 118 sekolah. Dari jumlah ini, tercatat 20 ribu siswa yang telah menabung. Jumlahnya bervariasi. Ada sekolah yang menabung sampai Rp.1,5 Milyar.

“Kami mengucapkan terima kasih dan apresiasi yang tinggi kepada dewan guru yang sudah membantu jalannya program ini,” tegas Purnawan.

Di tempat yang sama, Bupati Lobar, H. Fauzan Khalid pun memberikan terima kasih dan apresiasi yang tinggi pula. Bupati yang kembali terpilih memimpin Lobar di periode berikutnya ini menyatakan, kegiatan ini sungguh memberikan keteladanan dan contoh, memotivasi bagi adik-adik untuk selalu membiasakan diri melakukan hal positif.

Kata dia, menabung sebenarnya sama dengan kegiatan lain yang bergantung pada kegiatan masa depan. Menabung ini lebih bersifat jangka panjang dan atisipatif.

“Kita sering melupakan kegiatan yang bersifat jangka panjang, tapi terbiasa dengan kegiatan jangka pendek,” sebutnya dihadapan Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan dan seluruh sekolah serta murid yang memenangkan kategori hasil survey menabung oleh pihak Bank NTB.

Usai memberikan sambutan, kegiatan dilanjutkan dengan pembagian hadian bagi siswa-siswi penabung dengan nilai nominal terbanyak. Mereka sudah disiapkan hadiah sepeda, laptop, TV, AC. Demikian pula bagi hadirin sudah disiapkan door prize menarik. (LPA/humas)

FAUZAN TEKANKAN MAHASISWA PENTINGNYA KOORDINASI

Giri Menang, Jumat 20 Juli 2018 – Bupati Lombok Barat (Lobar), H.Fauzan Khalid masih belum bisa memfasilitasi sejumlah mahasiswa/i Universitas Mataram (Unram) yang akan menggelar sebuah kegiatan.

Pasalnya, para mahasiswa/i yang rencananya akan menggelar kemah berlabel Tekhnologi Pertanian dan Ekowisata di Desa Lingsar ini dirasa bupati belum melakukan koordinasi dengan leading sector terkait. Bupati meminta agar mereka berkoordinasi terlebih dahulu dengan pihak Dinas Pertanian dan Dinas Pariwisata untuk mengetahui kebutuhan secara detail selama kegiatan.

Dalam menjalankan sebuah kegiatan, koordinasi menjadi sangat penting untuk memperoleh hasil yang maksimal. Kesuksesan koordinasi akan menciptakan keharmonisan dan keselarasan seluruh kegiatan untuk mencapai tujuan yang diharapkan.

“Silahkan berkoordinasi dulu dengan Dinas Pertanian dan Dinas Pariwisata,” kata bupati saat menerima delapan orang mahasiswa/i di ruang kerjanya, Jum’at (20/7).

Bupati Fauzan Khalid sendiri semasa menimba ilmu Sastra Arab Kajian Timur Tengah di IAIN Yogyakarta dan S2 Ilmu Politik di UGM ini terkenal aktif di berbagai organisasi. Fauzan aktif sebagai anggota Himpunan Mahasiswa Indonesia (HMI), Pengurus Forum Studi dan Komunikasi Mahasiswa Lombok (Foskomal), Keluarga Pelajar Mahasiswa Lombok (KPML) Yogyakarta dan lainnya.

Setelah berlangsungnya pertemuan, mereka juga diharapkan lebih banyak dialog, berkonsultasi dengan pihak pemerintah desa dan kecamatan dimana lokasi digelar. Dengan begitu, para mahasiswa dapat lebih banyak memperoleh informasi terkait kegiatan yang akan digelar.

Rencananya, kegiatan yang akan dihadiri oleh perwakilan mahasiswa/i se-Indonesia ini nantinya akan mempresentasekan tekhnologi yang ditemukan oleh masing-masing perwakilan. Namun bupati belum bisa memfasilitasi mereka, lantaran kehadirannya tidak disertai Kepala Desa (Kades) maupun instansi terkait.

“Silahkan adik-adik berkoordinasi dan berkonsultasi dulu dengan pihak OPD terkait,” perintahnya.

Usai pertemuan, secara terpisah, salah seorang dari tim mahasiswa menyatakan, kehadirannya, selain melaporkan rencana kegiatan, yang paling inti adalah memohon bantuan dana dari bupati.

“Yang penting kami sudah berusaha,” paparnya sembari memancarkan wajah kecewa. (LPA/humas)

BUPATI BUKA PERINGATAN HKG PKK DI LOBAR

Giri Menang, Selasa 24 Juli 2018 – Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid membuka rangkaian lomba dalam rangka Hari Kesatuan Gerak (HKG) Ke-46 yang dirangkaikan dengan peringatan Hari Kemerdekaan RI Ke-73 di Bencingah Agung Kantor Bupati Lombok Barat pada hari ini, Selasa (24/7/2018).

Aneka lomba dilaksanakan untuk menyemarakkan acara di antaranya, Lomba Paduan Suara, Lomba Penyuluh Pola Asuh Anak dan Remaja, Lomba Bunda dan Balita Mengaji, serta Lomba Cerdas Cermat yang akan berlangsung selama tiga hari dari tanggal 24 – 26 Juli 2018.

Bupati H. Fauzan Khalid mengaku sangat mengapresiasi seluruh kegiatan lomba yang digelar TP-PKK Lobar. Bupati berharap melalui kegiatan semacam ini hal-hal positif dapat terus disosialisasika secara berjenjang dari tingkat provinsi hingga kabupaten bahkan tingkat desa.

“Lomba paduan suara adalah cara yg sangat stategis untuk mensosialisasikan hal-hal positif lewat nyanyian. Begitu juga dengan lomba cerdas cermat yang bertujuan untuk lebih memahami 10 program pokok PKK. Lomba ini tidak boleh selesai setelah menemukan juaranya saja, tapi harus ditindaklanjuti dalam bentuk program yang disosialisaikan kepada masyarakat,” jelas bupati.

Selain itu, bupati memiliki harapan tinggi melalui lomba bunda dan balita mengaji serta penyuluh pola asuh anak dan remaja sebagai langkah mengurangi angka kasus stunting di Lobar.

“Masalah stunting dan gizi buruk di Lobar masih tinggi. Perlu disadari penyebabnya bukan hanya karena faktor kemiskinan saja, melainka faktor utamanya adalah pola asuh anak. Dengan lomba ini diharapkan program mensosialisasikan pola asuh di 1000 Hari Pertama Kehidupan anak dapat terlaksana,” harapanya.

Sementara itu, Wakil Ketua I Tim PKK Lobar Hj. Sukerniati M Taufiq dalam sambutannya menjelaska tema sentral peringatan HKG PKK tahun ini yakni, ‘Kerukunan Dalam Keluarga Dan Lingkungan Untuk Mewujudkan Indonesia Damai’.

“Tema ini mengingatkan kita selaku unsur Tim Penggerak PKK, bahwa keluarga dan lingkungan harus dapat menjadi benteng utama dan pertama untuk terciptanya kondisi masgarakat yang aman, nyaman, tentram dan damai,” katanya.

Turut hadir dalam acara tersebut di antaranya, Ketua TP-PKK Provinsi yang diwakili oleh Wakul Ketua III,, Kepala OPD Lobar, Ketua Dharma Wanita Lobar, Para Kader PKK se-Kec. Lobar dan para dewan juri lomba HKG-PKK. (ning/humas)

FAUZAN : SMPN 1 LABUAPI HARUS JUARA

Giri Menang, Jum’at 20 Juli 2018 – Terpilihnya SMPN 1 Labuapi mewakili Provinsi NTB dalam Lomba Sekolah Sehat Tingkat Nasional merupakan salah satu kebanggan terbaik yang dimiliki Kabupaten Lombok Barat (Lobar).

Hal itu dikatakan Bupati Lobar H. Fauzan Khalid saat mengunjungi siswa-siswi SMPN 1 Labuapi pagi tadi, Jum’at (20/7/2018). Selain bupati, turut hadir Ketua TP-PKK Lobar Hj. Khaeratun, Kepala Dinas Kesehatan H. Rachman Sahnan Putra, Kepala Dinas Lingkungan Hidup H. L. Surapati, Camat Labuapi Moh. Fauzi memberikan dukungan kepada seluruh siswa-siswi dan dan keluarga besar SMPN 1 Labuapi.

“Terpilihnya SMPN 1 Labuapi merupakan hasil kerjasama dari semua pihak. Baik itu jajaran sekolah yang ada di dalamnya, juga tidak lepas dari dukungan orang tua murid dan Pemda pada umumnya. Semua itu mencerminkan betapa pentingnya kebersamaan antara pemerintah dan seluruh elemen masyarakat dalam setiap program pembangunan,” ungkapnya.

Lomba Sekolah Sehat ini tambahnya, sangat bermanfaat dalam meningkatkan kualitas hidup masyarakat yang dimulai dari pendidikan. Selain menjadi sarana dalam memberikan motivasi juga sekaligus sebagai penguatan usaha kesehatan sekolah (UKS) di masing-masing penyelenggara pendidikan daerah sehingga mampu menciptakan suasana kondusif di sekolah sebagai sarana belajar bagi anak didik.

Fauzan berharap SMPN 1 Labuapi nantinya menjadi contoh yang dapat memberikan motivasi bagi sekolah-sekolah lainnya di provinsi NTB dan menjadi sekolah yang sehat dan peduli terhadap lingkungan dan kebersihan.

“Kegiatan ini sebagai upaya dalam rangka mewujudkan generasi yang berkualitas yang mampu membantu dalam mengembangkan potensi SDM yang dimiliki oleh daerah ini. Untuk itu SMPN 1 Labuapi harus juara !”serunya didepan para siswa dengan semangat ditandai dengan penandatangan dukungan bagi SMPN 1 Labuapi.

Usai pengarahan, Bupati dan Ketua TP-PKK Lobar membagikan tablet tambah darah kepada para siswi SMPN 1 Labuapi. Pemberian tablet tambah darah (TTD) ini merupakan implementasi yang dilakukan Dinas Kesehatan bersama UNICEF terhadap program Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI.

Program pemberian TTD dicanangkan Kemenkes RI bagi remaja putri di sekolah-sekolah seluruh Indonesia untuk mengurangi risiko anemia, yang bila diderita ibu hamil bisa berpotensi melahirkan bayi stunting (kekerdilan akibat kurang gizi).

Tablet Tambah Darah (TTD) ini mengandung 60 mg Besi Elemental dan Asam Folat 400 ug) yang menurunkan gejala kurang darah.

Program ini menjadi langkah pemerintah untuk menyiapkan masa depan para remaja putri agar nantinya setelah menikah dapat menghasilkan bayi yang sehat dan tidak kekurangan gizi.

Seperti diketahui, remaja putri mengalami siklus haid rutin yang mengurangi darah dalam jumlah cukup banyak. Pola makan serta gaya hidup yang kurang baik juga meningkatkan risiko anemia. (emi/humas)

FAUZAN: SABAR-SABAR DE ENTAN

Giri Menang, Kamis 19 Juli 2018 – Bupati Lombok Barat (Lobar) melepas 450 Jama’ah Calon Haji (JCH) yang tergabung dalam Kelompok Terbang (Kloter) 3 Nusa Tenggara Barat (NTB) di Bencingah Agung Kantor Bupati, Malam ini Kamis (19/07).

Pelepasan tersebut dimajukan delapan jam dari jadwal semula yang mestinya diselenggarakan hari Jum’at 20 Juli 2018 pukul 05.30 WITA yang rencananya dibarengkan dengan Shalat Subuh berjama’ah.

Melihat perubahan jadwal tersebut serta beratnya proses ibadah yang akan dijalankan para JCH, Haji Fauzan Khalid memberi pesan khusus.

“Sabar-sabar de pade entan (yang sabar ya!?, red),” ujar Fauzan yang menyatakan bahwa haji tidak hanya membutuhkan kekuatan fisik dan biaya, namun juga kesabaran dan keikhlasan.

“Dengan kesabaran dan keikhlasan, semoga para JCH mendapatkan haji yang mabrur,” pungkasnya.

Kloter 3 NTB ini adalah bagian dari 581 total JCH dari Kabupaten Lombok Barat. Jumlah JCH di Kloter ini adalah sebanyak 450 orang JCH atau 10 Rombongan. Satu rombongan beranggotakan 45 orang yang jumlah JCH laki-laki lebih banyak dari perempuan.

Dari 450 orang tersebut, sebanyak 113 JCH termasuk dalam kategori Resiko Tinggi, yaitu berusia lebih dari 60 tahun.

Hal tersebut mendapat perhatian khusus dari Tim Kesehatan Ibadah Haji Indonesia (TKIHI). Dokter Syamsul Roja, tenaga medis yang menyertai Kloter 3 ini dan menyatakan bahwa mereka akan mendapat pantauan kesehatan secara khusus.

“Dengan usia yang lebih dari 60 tahun serta faktor cuaca yang mencapai 43 derajat celcius, para jama’ah diharapkan selalu menggunakan pelindung diri seperti sandal, payung, topi, jilbab, dan banyak-banyak minum air putih,” ujar tenaga dokter di RSUD Lombok Timur itu sambil menceritakan adanya dua jama’ah yang membutuhkan alat bantu, yaitu kursi roda.

Dalam persoalan ubudiyyah, JCH dianggap telah sangat siap. Terutama dengan pembinaan manasik yang diselenggarakan secara berkala oleh Kementerian Agama.

“Kalau saat pembinaan, sudah mencukupi, namun kalaupun nanti ada persoalan maka disesuaikan dengan realitas perkembangan yang ditemui para jama’ah,” ujar Dr. TGH. L. Ahmad Zainuri, Lc., MA.

Dosen Universitas Islam Negeri Mataram tersebut ditunjuk sebagai Tim Pembina Ibadah Haji (TPIH) di Kloter 3. Ia mendampingi Nasrullah, S. Ag yang menjadi Tim Pendamping Haji Indonesia (TPHI) yang sekaligus menjadi Ketua Kloter. Kloter ini pun didampingi lagi oleh Tim Pendamping Haji Daerah, yaitu TGH. Nawawi Hakim, Lc., MA dan Ir. Husnul Fauzi serta dua orang para medis, yaitu Muhammad Sunarto dan Siti Aisyah.

Dengan personalia pendamping, jama’ah cukup tenang dalam menjalankan ibadah haji. Kloter ini langsung diarahkan ke Asrama Haji Mapak Mataram untuk diistirahatkan setelah melakukan pemeriksaan kesehatan. Hal baru diterapkan dalam pemeriksaan kesehatan di tahun ini.
“Para JCH dilengkapi dengan chip yang memuat data rekam medik para jama’ah,” terang Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Lobar, H. Jaelani Ibrahim, S. Pd., M. Pd saat memberi laporan di hadapan para JCH. Chip tersebut, tambah Jaelani akan memudahkan Tim Kesehatan dalam memeriksa para JCH.

Kloter 3 ini direncanakan bisa diberangkatkan pada hari Sabtu, 21 Juli pukul 01.30 dini hari dan langsung menuju Kota Madinah sehingga mereka bisa langsung melaksanakan Ibadah Sunnah Arba’in.

Kloter ini mengawali keberangkatan JCH Lobar. Sedangkan sisa JCH akan masuk di Kloter 9 dan akan berangkat tanggal 29 Juli nanti.

Pelepasan JCH ini dihadiri juga oleh Kapolres Lobar, Sekretaris Daerah, dan para pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) serta beberapa alim ulama’. Tampak ruah juga para keluarga yang mengantar dengan tangis haru para JCH.

FAUZAN KERJA SAMA DENGAN KEMENPU-PERA TANGANI LIMBAH

Giri Menang, Rabu 18 Juli 2017 – Perhatian Pemerintah Kabupaten Lombok Barat (Lobar) terhadap penyediaan air bersih dan sanitasi warganya mendapat apresiasi dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemenpu-pera) Republik Indonesia.

Bertempat di Hotel Sanur Paradise Denpasar, Bupati Lobar H. Fauzan Khalid menanda tangani perjanjian Kerja Sama (PKS) dalam penyiapan implementasi infrastruktur berbasis masyarakat dengan Direktorat Jenderal Cipta Karya yang dalam hal ini diwakili oleh Direktorat Pengembangan Penyehatan Lingkungan dan Permukiman (PPLP).

Fauzan didampingi oleh Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Lobar, H. Baehaqi dan Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang, I Made Arthadana.

Dalam sambutannya seusai menanda tangani PKS tersebut, Direktur PPLP Cipta Karya, Dodi Krispratmadi menyatakan bahwa problem permukiman saat ini bukan hanya masalah penyediaan air bersih, namun juga penyediaan sanitasi berupa pengelolaan limbah, terutama limbah rumah tangga.

“Limbah padat maupun cair yang tidak dikelola secara baik dan komunal sangat berbahaya bagi lingkungan dan masyarakat,” ujarnya.

Tidak hanya dalam rangka penyiapan air dan lingkungan yang sehat, namun juga yang berbasis masyarakat (komunal). Dengan menyasar masyarakat, khususnya Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR), maka keberlangsungan penanganan permasalahan tersebut dapat dijamin melalui pemberdayaan masyarakat.

“Pemerintah sangat konsern kepada penyediaan instalasi limbah berjaringan yang berbasis masyarakat,” pungkas Dodi.

Program yang dilabeli Sanitasi Berbasis Masyarakat (SANIMAS) ini didesain secara komunal di mana Pemerintah Daerah diminta untuk ikut memperhatikan masalah lingkungan di daerahnya masing-masing.

Sejak tahun 2007-2015, setidaknya Rp. 1,9 trilyun sudah digelontorkan untuk membiayai program tersebut. Di tahun 2017 lalu saja, Rp. 50,4 miliar dari Islamic Development Bank dan APBN digelontorkan untuk membantu MBR dalam mengatasi masalah sanitasi lingkungan.

Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid sendiri menanda tangani PKS tersebut bersama 81 Bupati/ Walikota dari 31 Provinsi Se-Indonesia. Fauzan mengaku bahwa program Sanimas ini memiliki manfaat sangat besar bagi Lobar.

Berjalan sejak tahun 2007, Lobar tambah Fauzan, terus mendapat perhatian dari Pemerintah Pusat.

“Tahun lalu kita memperoleh 300 juta dan ditambahkan lagi melalui Dana Alokasi Khusus sebesar Rp. 19 milyar,” tutur Fauzan.

Kepala Dinas PU-PR Lobar, I Made Arthadana menambahkan, “nilai 300 juta dari Sanimas itu sifatnya stimulan untuk program lain, terutama penyediaan air bersih. Stimulan itu membuat kita dapat DAK sebesar Rp. 19 miliar di tahun ini. Sekarang kita usulkan lagi Rp. 30 miliar,” ujarnya.

Anggaran tersebut, tutur Made, akan dimanfaatkan oleh Lobar untuk pembangunan infrastruktur air bersih dan sanitasi melalui program Sanimas dan Pamsimas (Penyediaan Air Bersih Berbasis Masyarakat, red).

Made menyebut nilai APBN dalam PKS yang ditanda tangani Bupati hari itu sebesar Rp. 400 juta khusus untuk pengelolaan limbah. Sedangkan untuk pengembangannya berupa penyediaan air bersih akan diusulkan ke Pemerintah Pusat melalui DAK tahun 2019 nanti.

Pihaknya tambah Bupati, telah memastikan bahwa untuk air bersih masyarakat tidak selalu bergantung dengan air bersih berjaringan milik perusahaan Daerah Air Minum (PDAM).

“Kita justru memulai dari potensi masing-masing desa,” ujarnya beberapa waktu lalu sambil menyebut program Pansimas yang di tahun 2018 ini telah berjalan menyasar di 40-an desa di Lobar.

Dengan kebijakan tersebut, penggunaan air bersih berjaringan di perdesaan Lobar telah mencapai 61% lebih. Cakupan tersebut tidak termasuk para pelanggan air bersih berjaringan milik PDAM, namun adalah air bersih berjaringan milik masyarakat yang dikelola secara mandiri melalui pemberdayaan kelompok masyarakat.

1 2 3 26