“Toleransi Harga Mati”

Giri Menang, Senin 24 Juli 2017 – Ketika di tempat lain ketenangan dan kenyaman beragama menjadi hal langka, hal itu tidak berlaku di Desa Mareje dan Desa Mareje Timur, Kecamatan Lembar, Kabupaten Lombok Barat. Masyarakat di kedua desa ini secara turun temurun tetap memelihara keberagamannya.

Desa Mareje merupakan Desa induk. Sebagai langkah untuk percapatan pembangunan, Pemerintah Kabupaten Lombok Barat kemudian melakukan pemekaran menjadi dua desa, yakni Desa Mareje dan Mareje Timur.

Terdapat dua agama besar yang dianut oleh masyarakat kedua desa tersebut yakni agama Islam dan Budha. Meski demikian mereka tetap memelihara kedamaian.

“Toleransi merupakan harga mati yang ada di setiap jiwa masyarakat kami. Jika ada pembanguan Masjid maupun Vihara semua dikerjakan secara gotong royong. Musyawarah untuk mufakat merupakan solusi terbaik untuk setiap permasalahan yang ada,” tegas H.M. Hadran Farizal Kepala Desa Mareje Timur, usai melaksanakan acara halal bihalal di Dusun Apit Aik, Senin (24/7).

Perkawinan antara seseorang yang beragama Islam dan beragama Buddha sering terjadi di kedua desa ini. “Kita tetap selesaikan secara adat. Pihak wanita mengikuti agama yang dianut suaminya,” tambahnya.

Kedamaian yang tercipta juga terwujud akibat dari masih adanya ikatan keluarga dari para pemeluk beda keyakinan ditempat ini. “Setiap Hari Raya Islam maupun Budha tradisi saling mengunjungi tetap kami lakukan. Jika ada acara hajatan kita saling mengundang,” terang Nasib, tokoh agama Budha asal Mareje saat ditemui di kediamannya.

Sementara itu Babinkamtibmas Aiptu Nengah Sudiana mengutarakan, semenjak tahun 2010, di masing-masing dusun telah terbentuk Pam Swakarsa yang bertugas menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat.

“Poskamling ada setiap dusun, Kepala Dusun kita libatkan langsung menjadi Ketua Satgas. Masing-masing Pam swakarsa dilengkapi dengan Orari. Hal ini dimaksudkan untuk memudahkan kita jika terjadi gangguan seperti pencurian, perampokan dan masalah lainnya,” pungkasnya. (Humas Lombok Barat)

Kepala BKN Kagumi Lombok

Giri Menang, Jum’at 21 Juli 2017 – Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) RI, Bima Haria Wibisana mengaku bangga datang ke Kabupaten Lombok Barat (Lobar). Selain karena sambutan yang cukup baik, tapi juga tempat berlangsungnya kegiatan silaturahmi pun cukup menarik perhatiannya. “Ini Pendopo ya ? Kayu ukirannya artistik,” katanya menyanjung Bencingah Agung.

Hal itu dinyatakan Bima disela-sela sambutannya pada acara silaturahmi rombongan Rapat Kerja Nasional (Rakernas) BKN di Bencingah Agung Kantor Bupati Lombok Barat, Jumat (21/7).

Menurut Bima, pihaknya sudah lama mengenal Sekotong. Bahkan dia mengakui pernah datang ke Sekotong. Hal ini juga ditunjang oleh istrinya yang memerlukan data-data disertasi tentang pengairan wilayah Sekotong serta sejumlah tempat di Lombok Utara (KLU). “Jadi, saya tahu banyak tentang Sekotong. Ya memang indah sekali,” ujarnya kagum. “Kalau istri saya cari data, saya cari alam pemandangan,” tambahnya.

Bima mengakui, di Lombok ini memang banyak tempat wisata, bahkan sampai menyebut air awet muda di Narmada. “Saya juga pernah cuci muka, ow.. rasanya awet muda lima tahun,” candanya seraya tertawa lebar.

Namun menurutnya, tempat-tempat wisata di Pulau Lombok belum dikembangkan dengan baik. Padahal kata dia, kawasan seperti Mandalika Resort di Lombok Tengah sebagai andalan wisata utama, cuma belum ada gerakannya.

Rencananya, usai acara di Bencingah, rombongan terlebih dahulu melakukan Sholat Jum’at di Masjid Patut Patuh Patju bersama Bupati Lobar, H.Fauzan Khalid, baru kemudian menuju Hotel Cocotinus Sekotong tempat berlangsungnya Rakernas BKN. (LPA/humas)

Bupati Ingatkan Tanam Nilai Silaturahim

Giri Menang, Senin 24 Juli 2017 – Melanjutkan budaya halal bihalal yang telah turun temurun ada, masyarakat Desa Mareje Timur, Kecamatan Lembar menggelarnya dengan mengundang Bupati H. Fauzan Khalid, Senin (24/7). Acara yang hakekatnya merupakan ungkapan saling menghalalkan kesalahan dan kekhilafan serta memupuk kepedulian dan kebersamaan ini digelar di Masjid Al Abror Dusun Apit Aik.

Bupati Lobar H. Fauzan Khalid dalam sambutannya mengatakan, penanaman nilai silaturahim merupakan hal mendasar dalam agama Islam.
“Dimana kita tinggal hendaknya kita membina hubungan baik dengan Allah SWT dan manusia. Jika kedua hal ini baik, maka keberhasilan akan mudah diraih,” jelasnya.

Masyarakat Mareje sendiri memiliki dua agama, yakni Islam dan Budha. Meski demikian, kekompakan, kebersamaan dan keamanan tetap terpelihara di tempat ini. “Ini patut ditiru oleh desa lain. Mari tetap jaga kondisi yang stabil ini,” tegasnya.

Sementara itu, Kepala Desa Mareje Timur, H. M. Hadran Farizal mengatakan halal bihalal ini merupakan agenda tahunan yang dilaksanakan di setiap dusun yang ada di Desa Mareje. Acara ini dimaksudkan untuk menyatukan masyarakat sehingga rasa kekeluargaan tetap terjaga.

“Menjalin silaturahmi dan kebersamaan akan memanjangkan umur serta memudahkan terbukanya pintu rezeki. Hal inilah yang menyebabkan kami melaksanakan acara halal bihalal ini,” terangnya di hadapan bupati dan warganya.

Hadran menambahkan, dengan tetap digelarnya halal bihalal di setiap dusun, diharapkan akan tumbuh semangat persatuan sehingga semangat membangun desa akan tumbuh di masyarakat. (Humas Lobar)

Fauzan : Lebaran Topat, Tradisi Budaya Berisikan Nilai-Nilai Kebhinekaan

Giri Menang, Minggu 2 Juli 2017 – Usai zikir di makam Batu Layar, Bupati Lombok Barat (Lobar) H. Fauzan Khalid dan rombongan berjalan menuju pusat acara Lebaran Topat di Pantai Duduk. Jarak makam dengan lokasi ini sekitar 200 meter. Iring-iringan bupati dikawal oleh puluhan tokoh agama, para pejabat, kesenian cupak gurantang, dan topat agung.
 
Di lokasi Pantai Duduk sendiri sejak pagi harinya masyarakat terlihat sudah berkumpul menanti acara dimulai. Ibu-ibu tampak sibuk mempersiapkan dulang sesaji. Sembari menanti, warga dihibur dengan kesenian seperti lagu cilokaq sasak islami dan hadrah dari salah satu Pondok Pesantren di Kecamatan Gunungsari.
 
Tak lama berselang, bupati dan rombongan tiba di lokasi acara. Saat memasuki gerbang, bupati dikalungkan selendang hijau oleh Pemucuk. Pemucuk adalah istilah “barisan terdepan” yang terdiri dari tokoh agama dan tokoh masyarakat yang mengawal prosesi adat.
 
Usai pengalungan, bupati dan rombongan kemudian menempati podium kehormatan. Sebelum acara dimulai, para tamu disuguhkan tari-tarian islami dan rudat.
 
Sementara itu Kepala Dinas Pariwisata Lombok Barat, Ispan Junaidi selaku ketua panita penyelenggara dalam laporannya menjelaskan, kegiatan Lebaran Topat ini dimulai dengan prosesi nyekar makam. Para tamu termasuk bupati menggunakan cidomo menuju makam. Digunakannya cidomo, ujar Ispan, untuk mengingat kembali para leluhur dulu yang dari berbagai kabupaten datang ke Batu Layar menggunakan alat transportasi tradisional Lombok ini saat Lebaran Topat.
 
Dikatakan juga, kegiatan ini dihajatkan untuk menaikkan angka kunjungan wisata ke Lobar. “Tahun kemarin Alhamdulillah tidak ada low season,” ujarnya. Lebaran Topat ini merupakan salah satu even untuk menggerakkan halal “tourism destination”.
 
Bupati Lobar H. Fauzan Khalid dalam sambutannya mengatakan, ada dua hal yang perlu diperhatikan dalam setiap perayaan Lebaran Topat. Pertama, ujarnya, secara internal Lobar punya kewajiban memelihara tradisi turun temurun ini. Dalam tradisi ini tertanam nilai keagamaan yang dibungkus dengan nilai budaya. “Mudahan kedepannya pelaksanaan Lebaran Topat ini bisa ditingkatkan kualitas dan kuantitasnya,” ujar bupati.
 
Yang kedua, lanjutnya, even Lebaran Topat adalah momen untuk memperkenalkan budaya Lobar yang sangat familiar dengan nilai-nilai budaya dan keagamaan di Lobar. “Mudahan ini bisa jadi contoh untuk meningkatkan nilai-nilai silaturahmi di Lobar,” harapnya.
 
Dijelaskan, even Lebaran Topat dan Perang Topat merupakan budaya adiluhung masyarakat Lobar yang bisa dicontoh masyarakat luar, di mana di dalamnya terdapat nilai-nilai kebhinekaan.
 
“Hanya dengan silaturahmi akan timbul kebersamaan, dari kebersamaan bisa timbul gotong royong untuk membangun masyarakat agar semakin maju,” pungkasnya.
 
Acara seremonial ini diakhiri dengan pembacaan doa oleh TGH Ahmad Hanafi yang kemudian dilanjutkan pemotongan topat (ketupat) agung oleh Bupati Fauzan Khalid. (afgan/humas)

 

Open House, Dari Salaman Sampai Bincang Politik

Giri Menang, Kamis 29 Juni 2017 – Gelaran open house pada Hari Raya Idul Fitri menjadi tradisi bagi para pejabat pemerintah, termasuk Pejabat lingkup Pemerintah Kabupaten Lombok Barat (Pemkab Lobar). Tidak hanya dengan kerabat, keluarga atau kalangan pejabat saja, masyarakat umum pun ramai berdatangan untuk bersilaturahmi.

Sesuai tradisi, Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid menggelar open house di Pendopo Bupati di Giri Menang, Gerung, Rabu (28/6/2017). Gelaran yang semula diagendakan pukul 10 pagi itu seakan dimulai lebih dini. Tamu undangan yang antusias bertemu bupati, sejak pukul 9 pagi sudah tumpah ruah berdatangan. Mulai dari anggota Forum Kordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Lobar seperti Kapolres, Danlanud, para Kepala SKPD, maupun para Tokoh Agama, Tokoh Masyarakat, Mahasiswa serta masyarakat umum berduyun-duyun mendatangi pendopo yang dibuka hingga malam hari ini.

Tidak hanya itu, sejumlah politisi yang dihebohkan bakal siap bertarung dengan Fauzan Khalid dalam Pilkada 2018 mendatang pun tampak hadir. Bakal calon bupati dan wakil bupati yang hadir diantaranya, Ketua DPRD Provinsi NTB H. Umar Said, anggota DPRD NTB Fraksi Hanura H. Suharto, wakil Ketua DPRD Lobar Sulhan Mukhlis, serta Munawir Haris dan puluhan politisi lainnya.

Tidak ada ketegangan.  Hanya suasana hangat penuh canda yang ada di tengah-tengah mereka dan seakan mengikis ketegangan politik yang pernah ada beberapa waktu silam.

Kandidat dari Partai Hanura Suharto yang dikerumuni awak media pun tampak  sibuk menghindar. Ia enggan meladeni para pewarta yang hendak mengabadikan momen saat dirinya bersalaman dengan Bupati Fauzan.

“Saya yakin besok akan ada berita HOT nih,” kilah beliau sambil tertawa terbahak-bahak.

Di tempat berbeda, Sekretaris Daerah Lobar H. Moh Taufik dan Ketua DPRD Lobar Hj. Sumiatun tak ketinggalan menggelar acara open house di kediaman masing-masing.

Berbagai jenis makanan ringan dan berat disediakan oleh tuan rumah. Selain makanan khas Lebaran seperti opor ayam, bakso dan bebalung (sop iga), makanan khas Lombok Barat pun menjadi pilihan utama.

Makanan khas Lobar “Sate Bulayak”, menjadi sajian primadona yang disajikan oleh Sekda H. Moh. Taufiq di kediamannya di Kota Mataram. Rasanya yang khas, membuat para tamu selalu ingin menambah porsi.

“Ini (red. sate bulayak) memang sengaja saya pesan, karena sudah seharusnya kita memulai menggunakan produk lokal pada saat acara-acara seperti ini maupun acara-acara yang digelar oleh pemerintah,” ungkap sekda.

Di kediaman Ketua DPRD Lobar Hj. Sumiatun di Sekotong pun tampak ramai dikunjungi tamu dan masyarakat. Bersama sang suami H. Lalu Daryadi, Ketua Dewan perempuan pertama di Lombok Barat yang sudah menjabat selama dua periode ini menyambut kedatangan tamu.

“Alhamdulillah banyak tamu yang datang. Halal Bihalal ini untuk mempererat tali silaturahmi dan saling maaf-memaafkan. Mudah-mudahan segala dosa dan kesalahan kita semua diampuni oleh Allah SWT. Yang paling penting dari ini semua Ibadah Puasa Ramadhan yang sudah kita jalani diterima oleh Allah SWT,” harapnya. (humas).

(humas)

Pawai Takbir Tahun Ini Membeludak

Giri Menang, Senin 26 Juni 2017 – Gema takbir berkumandang di seluruh pelosok Tanah Air menyambut datangnya Idul Fitri 1 Syawal 1438 Hijriyah. Di ibukota Kabupaten Lombok Barat, tepatnya di Jalan Soekarno Hatta, Giri Menang, Gerung, malam menyambut Idul Fitri ditandai dengan pelaksanaan pawai takbir keliling, Sabtu (24/6).

Dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, gelaran pawai takbiran kali ini lebih semarak. Hal itu terlihat dengan membludaknya peserta dan pengunjung mengikuti kegiatan ini. Jumlah peserta yang mengikuti kegiatan ini berjumlah 50 kafilah dari seluruh kecamatan yang ada di Lombok Barat. Namun dua kecamatan (Batulayar dan Gunungsari) tidak mengirimkan kafilahnya karena mengadakan kegiatan serupa di kecamatannya.

Kafilah peserta dilepas di tiga titik, yakni di bagian sebelah barat 24 kafilah di lepas di Masjid Baital Attiq, di sebelah utara tepatnya di Bundaran Giri Menang Square dilepas 18 kafilah dan di sebelah timur bertempat di Desa Babussalam melepas 8 kafilah.

Pawai kali ini bayak menampilkan berbagai macam kreasi. Mulai dari miniatur masjid, ikon Lombok Barat “Giri Menang Square” hingga Kapal Nabi Nuh yang melegenda. Seluruh kreasi yang ditampilkan nantinya akan dinilai dan diumumkan pemenangnya pada gelaran Lebaran Topat, 8 Syawal 1438 H (Minggu, 2 Juli 2017) di Batulayar. Selain sebagai salah satu momentum promosi wisata, Lebaran Topat juga merupakan prosesi religi dan budaya Lombok Barat yang tiap tahun diselenggarakan oleh Pemkab Lobar.

Tampak hadir dalam acara di antaranya Bupati H. Fauzan Khalid, Sekda H. Moh. Taufiq, Dandim 1606/Lobar, Kapolres Lobar dan kepala dinas/instansi di lingkungan Pemkab Lobar. Dalam kesempatan itu, seluruh tamu undangan berkesempatan memberikan cindramata kepada para kafilah. (emi/humas).

 

Bupati Ajak Masyarakat Jaga Kebersamaan

Giri Menang, Rabu 21 Juni 2107 – Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid tak jemu mengajak seluruh warganya untuk bersama-sama menjaga kebersamaan. Baginya, kebersamaan yang didorong dengan hati yang saling menerima adalah salah satu kunci sukses dalam pembangunan.
Demikian ditegaskan Fauzan saat menghadiri acara Nuzullul Qur’an di Masjid Jami’ Baitul Makmur Dusun Beleka, Desa Beleka, Kecamatan Gerung, malam ini Rabu (21/6).

“Sepintar apapun seseorang, tidak akan mungkin berhasil untuk membangun daerahnya tanpa adanya kebersamaan,” ujar Pria asli Sandik ini dalam sambutannya.
Lebih lanjut mantan Ketua KPUD NTB ini berharap sesuai trend pemerintahan modern yang mengedepankan asas partisipatif, agar kebersamaan Pemerintah dengan masyarakat tetap terjalin dengan baik agar bisa membawa Lombok Barat sebagai daerah yang yang lebih maju dan sejahtera lagi di masa mendatang. Hal ini oleh Bupati yang sudah berancang-ancang untuk maju lagi di Pilkada mendatang, terus disuarakannya tanpa lelah. Terutama melalui mimbar-mimbar informal yang lebih menyentuh ke tengah masyarakat, maka tema kebersamaan dan gotong royong menjadi tema yang paling sering disampaikannya beberapa saat sesudah ia dilantik resmi tahun lalu menggantikan Bupati sebelymnya, DR. Zaini Arony yang tidak genap setahun memimpin Lombok Barat di periode keduanya. Bagi Fauzan, pendekatan partisipasi warga harus dibangun dengan pendekatan kultural yang religius, salah satunya dengan moment acara Hari Besar Agama Islam yang biasa diselenggarakan dengan meriah di setiap desa di Lombok Barat.

“H. Fauzan Khalid merupakan bupati kedua setelah Alm. H. Iskandar yang menyambangi Dusun Beleka ini,” ungkap H. M. Yamil saat menyampaikan sambutannya selaku Pengurus Masjid dengan bangga. Ia pun menegaskan bahwa kehadiran pemimpin di tengah warganya menjadi kebanggaan tersendiri bagi warga masyarakat.

Tampak hadir mendampingi Bupati, Ketua TP-PKK Lobar Hj. Khaeratun Fauzan Khalid, Asisten I Setda Kabupaten Lombok Barat H. Halawi Mustafa, Kasat Pol-PP Mahnan, Kepala Bakesbangpol H. M. Fajar Taufiq, serta tokoh agama dan tokoh masyarakat se Desa Beleka.

Acara ini juga dirangkai dengan penyerahan bingkisan dan santunan kepada 22 anak yatim yang ada di seputaran Masjid. (ardi/humas)

 

Jelang Lebaran, Pelabuhan Lembar Siap

Giri Menang, Selasa 20 Juni 2017 – Beberapa hari menjelang Hari Raya Idul Fitri 1438 H, kondisi Pelabuhan Lembar terpantau aman, lancar, dan terkendali. Tidak ada penumpukan dan antrian penumpang kapal di areal pelabuhan pada seminggu menjelang hari raya.
 
“Untuk mengatasi kemacetan, telah disediakan 32 buah kapal angkutan. Puncak arus mudik penumpang diperkirakan terjadi tanggal 22 dan 23 Juni. Hal ini mengingat mulainya libur lebaran,” terang Anton Murdianto GM Pelabuhan Lembar.
Hadirnya kapal besar Legundi di Pelindo III yang mengangkut kendaraan dan penumpang jalan kaki dari Lembar ke – Surabaya merupakan faktor pengurai terbesar kemacetan, terang Anton.
 
Sementara itu Gubernur NTB TGH. DR. Zainul Majdi, MA yang didampingi oleh Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid dan Kapolres Lobar saat melakukan sidak di salah satu kapal di Pelabuhan Lembar Selasa (21/6) mengatakan, kondisi kapal dalam keadaan baik.
 
“Jika terjadi sesuatu kemacetan hal itu disebabkan oleh kendala yang terjadi di pelabuhan Bali. Di sini kita punya tiga telabuhan. Andaikata terjadi penumpukan maka berdasarkan SOP yang ada maka segala kebutuhan pokok akan didahulukan,” terang Gubernur Ulama’ ini. (bebe/alok/humas)
)
1 2 3 17