Lebaran Topat Hanya Bagi Warga Kuranji Dalang Lombok Barat, Pengunjung Luar Diminta Kembali

Giri Menang, 31 Mei 2020-Sejumlah objek wisata pantai yang selama ini menjadi destinasi wisata favorit di Kabupaten Lombok Barat (Lobar) pada Minggu (31/5) ini terpantau sepi pengunjung. Di obyek wisata Pantai Kuranji Dalang, Kecamatan Labuapi, misalnya, hingga berita ini ditulis para pengunjung wisata di pantai yang juga terdapat wisata religi makam Ilam Padang Reak ini hanya didominasi warga setempat. Meski ada pengunjung dari luar yang hendak memasuki kawasan ini distop tim Gugus Tugas Covid-19 Kecamatan Labuapi dan diminta untuk berbalik arah.
Perayaan Lebaran Topat yang jatuh pada Minggu (31/5) ini, di Pantai Kuranji terpantau jauh berbeda dengan perayaan serupa tahun-tahun sebelumnya. Di pinggir pantai hanya terlihat warga setempat yang hanya mandi ataupun warga yang duduk santai di bawah rerimbunan pohon ketapang atau waru sembari menikmati hembusan semilir angin pantai. Tidak terlihat juga aktivitas para pedagang yang menjajakan dagangannya.
Asisten II Adminstrasi perekonomoan Pembangunan Hj. Lale Prayatni mengaku sumringah melihat kondisi seperti ini. Menurutnya, fakta seperti ini menunjukkan tingkat kesadaran dan partisipasi masyarakat untuk melindungi dirinya dari penularan Covid-19 sudah cukup baik. Secara singkat ia berharap agar tingkat kepatuhan masyarakat seperti ini akan tetap dipertahankan.
Kebijakan pemerintah ini dilakukan semata-mata untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19.
“Mari kami ajak semua masyarakat diback-up oleh unsur Forkompincam, Kades hingga Kadus dan tokoh-tokoh masyarakat untuk bahu-membahu mencegah penularan Covid-19 ini, ” kata Lale didampingi Camat Labuapi Lalu Hakam, unsur Forkompincam Labuapi, Kabag Perekonomian, Kepala Desa Kuranji Dalang Sukadin dan unsur Satpol PP lombok Barat.
Kepala Desa Kuranji Dalang Sukadin menyatakan, pihaknya sejak seminggu yang lalu melakukan pembatasan kepada para pengunjung di Pantai Kuranji. Dan puncaknya pada perayaan Lebaran Topat ini seluruh akses masuk ke Pantai Kuranji maupun ke Makam Padang Reak ditutup.
“Kami ingin warga kami terlindungi dari penyebaran Covid-19 dan berharap tidak ada satupun warga kami yang terjangkit. Di samping itu pula kondisi cuaca buruk, di mana gelombang pasang masih terus berlangsung hingga saat ini. Bahkan air laut setiap pagi naik hingga perumahan warga, ” ujar Sukadin.
Sukadin menambahkan, biasanya Pantai Kuranji dengan karakteristik wisata pantainya yang menarik tidak pernah sepi dari kedatangan pengunjung baik dari Lombok Barat, Kota Mataram, Lombok Tengah bahkan Lombok Timur.
Terkait dengan penutupan objek wisata tersebut, sebelumnya Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid menyatakan, penutupan sejumlah objek wisata di Lombok Barat dimaksudkan untuk menghindari terjadinya kerumunan massa yang bisa berpotensi menjadi penyebaran COVID-19.
Menurut Bupati, penutupan objek wisata akan diawasi lebih maksimal saat “Lebaran Topat” yang dirayakan seminggu setelah Idul Fitri, karena kawasan pantai menjadi tujuan utama masyarakat merayakan “Lebaran Topat”.
“Sementara tahun ini perayataan Lebaran Topat kita tiadakan,” kata Bupati.
Sumber : Humas Lobar

 

Tim Gabungan Pencegahan Covid-19 Lombok Barat Pantau Batulayar dan Gunungsari

Giri Menang, 31 Mei 2020. Lombok Barat membentuk lima tim untuk memantau situasi perayaaan Lebaran Topat. Tim ini terdiri dari Pemda Lobar, TNI-Polri dan melakukan monitoring ke sejumlah tempat wisata di Lobar, agi tadi, Minggu, (31/5). Tim gabungan II yang diketuai Sekretaris Daerah Kab. Lobar H. Baehaqi memantau langsung ke beberapa tempat wisata yang berada di Kecamatan Batulayar dan Gunungsari.
Dari hasil pantauannya, sepanjang jalan Senggigi sampai perbatasan Kab. Lobar dan KLU telah dilakukan penjagaan ketat oleh TNI-Polri dan juga pemda. Hal itu dinilai Baehaqi sebagai bentuk kekompakan dalam pencegahan penularan Covid-19 di wilayah Lobar, serta bentuk perhatian dari tim gabungan terkait kesehatan dan keselamatan masyarakat.
“Kita lihat diberbagai titik senggigi ini, salah satunya di Pantai Kerandangan, yang dulunya pada event Lebaran Topat pantai ini sangat ramai, dan sekarang sudah ditutup. Jadi insyallah dengan kekompakan dan solidaritas tinggi semua anggota tim dalam rangka pencegahan penularan covid-19,” ujar Baehaqi saat melakukan monitoring tempat wisata di Senggigi.
Sekda menganggap, pencegahan penularan covid-19 yang dilakukan antara pemerintah, TNI-Polri tidak akan berarti jika peran dan partisipasi masyarakat tidak ada. Namun Baehaqi menilai kesadaran masyarakat mulai tumbuh dan itu dibuktikan dengan tidak adanya masyarakat yang berkerumun di tempat-tempat wisata. Satu sisi, kata Baehaqi, di perbatasan Lobar- KLU serta di perempatan Meninting yang merupakan cek point telah dilakukan penjagaan oleh Pemda dan TNI-Polri.
“Hal yang diperhatikan di situ adalah kepentingan masyarakat melintas dan mau kemana. Jika tidak penting kita suruh balik arah, tapi hanya sekedar melintas ya silahkan saja. Ini rencananya kita berlakukan 3 hari, karena kita pikir di hari-hari itu adalah puncak dari keramaian, ini demi masyarakat, demi kita dan masyarakat Lombok Barat,” tegas Baehaqi.
Sementara itu, Kasat Lantas Polres Lobar IPTU I Made Sugiartha mengatakan pada moment Lebaran Topat ini satuan lalu lintas Polres Lobar melakukan pengalihan arus di beberapa titik, salah satunya di Simpang Tiga Montong dengan sistem cek point, yang artinya masyarakat yang beralamat di Senggigi, Batulayar dan sekitarnya serta yang bekerja di seputaran Senggigi diperbolehkan masuk. Untuk wilayah senggigi, kata Sugiartha, pihaknya telah menempatkan sekitar 60 personil untuk melakukan pengamanan. Ia menilai masyarakat saat ini sudah mulai mengerti dan patuh dengan himbauan yang diberikan sehingga tidak adanya perlawanan dari masyarakat.
“Tapi kalau tidak ada kepentingan kita suruh balik untuk memutus rantai penyebaran Covid-19. Kalau di wilayah hukum Polres Lombok Barat ada beberapa titik mulai dari Sekotong sampai Senggigi itu kita laksanakan penutupan sementara waktu sampai pandemi ini normal kembali, kita juga selalu memberikan himbauan kepada masyarakat untuk menggunakan masker dan tetap menjaga jarak,” kata Sugiartha.
Sumber : Humas Lobar

 

SEPI, PINTU MASUK WISATA PANTAI CEMARA LOMBOK BARAT DIPERKETAT

Giri Menang, Minggu 31 Mei 2020 – Perayaan Lebaran Topat tahun ini terasa berbeda dikarenakan adanya wabah COVID -19 yang melanda seluruh dunia. Hal ini juga dirasakan di tempat-tempat wisata yang ada di Kabupaten Lombok Barat, misalnya di kawasan wisata Pantai Cemara, Makam Keramat dan Wisata Mangrove yang ada di Desa Lembar Selatan Kecamatan Lembar Kabupaten Lombok Barat. Di setiap pintu masuk wisata ini dilakukan penjagaaan dan pengawasan pengecekan suhu tubuh kepada masyarakat yang akan keluar masuk ke tempat wisata. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi penyebaran Covid-19 Di Lombok Barat. Kepala Desa Lembar Selatan, Benny Basuki menyampaikan, terkait pengamanan dan pencegahan Covid-19, pihak desa sejak hari selasa bekerjasama dengan aparat Kepolisian/TNI, Pol PP Dishub, Dinas Kesehatan Lombok barat, menjaga pintu masuk kawasan wisata Pantai Cemare dan sekitarnya.
“ Di Desa Lembar Selatan ini ada 4 Posko penjagaan yang dilakukan oleh Satuan Tugas Covid-19 yaitu Wisata Pantai Cemare, Makam Keramat, Mangrove dan penyeberangan menuju Makam Keramat ini di jaga oleh masing-masing satgas covid-19 yang dibantu dari pihak aparat terkait,” ujarnya.
Kades berharap agar wabah Covid–19 ini cepat berlalu sehingga masyarakat bisa hidup normal seperti biasanya dan tempat-tempat wisata seperti Pantai Cemare bisa berfungsi lagi untuk menarik wisatawan lokal maupun mancanegara.
AKP. Gede Aryadana Selaku Perwira Pengendali Polres Lobar mengatakan, untuk pengamanan di tempat wisata dalam rangka Lebaran Topat ini sudah mulai dilaksanakan sejak hari selasa dan sudah dilakukan sosialisasi kepada masyarakat yang ada di tempat wisata tersebut.
Pihak Kepolisian menurunkan 50 orang personil, dari TNI 10 orang dn Pol PP, Dishub tenaga Kesehatan dari Puskesmas Jambatan Kembar Satgas Covid-19 Desa Lembar Selatan. Mereka juga dibantu oleh masyarakat yang sangat mendukung penjagaaan tempat-tempat wisata di wilayahnya bahkan mereka ikut bergabung dalam pengamanan tersebut. Mereka mengiginkan wilayahnya bebas dari penyebaran Covid-19
“Dengan kita melaksanakan pemantauan dan pengawasan ini mudah-mudan masyarakat bisa sadar akan bahayanya wabah Covid-19 di tempat wisata ini dan kita bisa memutus rantai penyebarannya ini dan kita ketahui di Lombok Barat ini cukup tinggi,” ujar Gede.

Sumber : Humas Lobar

Sesuai Harapan, Lebaran Topat di Tempat-tempat Wisata Lombok Barat Sepi

Giri Menang, 31 Mei 2020. Tempat-tempat wisata yg setiap tahunnya dipadati wisatawan setiap event Lebaran Topat di Lombok Barat tahun ini sepi. Sepinya tempat-tempat wisata ini bukanlah berita buruk melainkan kondisi yg diharapkan Pemerintah Kab. Lombok Barat. Melalui Dinas Pariwisata, Pemkab Lombok Barat telah menutup lokasi-lokasi pencetak uang ini sebagai upaya pencegahan penyebaran virus corona (Covid-19).
Dari pantauan Humas Lombok Barat, Minggu (31/5), sejumlah titik wisata yg biasanya ramai wisatawan tampak sepi. Beberapa di antaranya Pantai Cemare-Lembar, Pantai Endok-Gerung, Makam Gunung Sasak-Kuripan, dan Taman Narmada serta Sesaot, keduanya di Kec. Narmada. Yang tampak adalah para petugas yg berjaga-jaga dari unsur TNI-Polri, Pol PP, unsur kecamatan, kelompok sadar wisata (pokdarwis), pihak desa setempat, dan lain-lain.
Bupati Lombok Barat, H Fauzan Khalid saat meninjau Taman Narmada mengaku bersyukur masyarakat patuh pada himbauan pemerintah.
“Alhamdulillah himbauan dari pemerintah daerah (Lombok Barat, red) relatif sangat ditaati oleh masyarakat,” syukur bupati.
Dikatakan Fauzan, untuk melakukan pemantauan, Pemkab Lombok Barat membentuk lima tim, satu tim melakukan monetoring ke dua kecamatan hingga seluruh tim menjangkau 10 kecamatan yg ada di Lombok Barat.
“Laporan dari teman-teman menyampaikan ke kita kalau parameternya arus lalu lintas itu mungkin seperlimanya dari biasanya. Begitu juga di tempat-tempat wisata,” aku bupati senang. Seperlima yg dimaksud yaitu kepadatan lalu lintas hanya seperlima dari kepadatan yg biasanya terjadi setiap kali perayaan Lebaran Topat.
Dicontohkan mantan Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi NTB ini, di Taman Narmada, biasanya membludak dan macet hingga dua tiga km panjangnya, sekarang tidak terjadi.
“Dan yg sangat membanggakan kita itu pokdarwis, Linmas dari masing-masing desa, pemuda-pemudanya ikut aktif mengawal membantu supaya himbauan dari pemerintah benar-benar ditaati dan alhamdulillah sangat efektif,” ujar bupati kembali bersyukur. Bupati juga optimis Covid-19 ini akan cepat berlalu hingga tempat-tempat wisata di Lombok Barat bisa dibuka kembali.
Ditanya kapan tempat-tempat wisata di Lombok Barat akan dibuka, diakuinya tergantung situasinya.
“Tadi sempat juga diskusi dengan pihak pengelola (Taman Narmada, red) bagaimana kalau misalnya Taman Narmada diaktifkan dengan menerapkan standar protokol kesehatan. Saya belum jawab dan akan kita pertimbangkan,” ujar Fauzan. Kalau itu terjadi, lanjutnya, akan bisa menjadi salah satu contoh bagaimana protokol Covid-19 itu benar-benar dilaksanakan.
“Ini juga akan sesuai dengan yg didengung-dengungkan saat ini, New Normal atau situasi Normal Baru,” ujarnya yaitu aktivitas seperti biasa namun dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan pencegahan Covid-19.
Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata Lombok Barat, H. Saepul Akhkam menegaskan himbauan untuk menutup tempat-tempat wisata sudah dilakukan sejak jauh-jauh hari sebelumnya. Diakui Akhkam, pihaknya bersama unsur TNI-Polri, Pol PP, dan stakeholder terkait telah melakukan pemantauan kesiapan penutupan lokasi-lokasi wisata.
“Kita tidak mau kecolongan, momen Lebaran Topat adalah momen yg sangat ramai, dan sangat potensial terjadinya penyebaran Covid-19, kita hindari itu,” ujar Kadis yg juga Plt. Kabag Humas dan Protokol Lombok Barat ini.
Rombongan bupati diikuti di antaranya Ketua TP PKK Lombok Barat, Hj Khaeratun Fauzan Khalid, Kadis Perhubungan HM Najib, Kadis Pol PP Baiq Yeni S Ekawati. Di Taman Narmada sendiri sudah menunggu unsur Camat, ada juga Pol PP dari Prov NTB, dan lain-lain.
Sumber : Humas Lobar

 

1 2 3 12